Wednesday, July 2, 2008

Nulis diary, penting nggak sih..?

BY tyas indree IN 11 comments

Diary itu penting banget (menurut aku). Yang pasti, buat ngelampiasin uneg-uneg di hati. Entah hatiku lagi seneng, ato lagi sedih, aku tulis semuanya di diary. Rasanya lega kalo udah nulis, serasa udah ngobrol sama sahabat deket. Dan enaknya lagi, mereka nggak mengkritik kita atas apa yang udah kita lakuin (and ceritain) ke dia. Bener-bener pendengar yang baik..

Aku mulai nulis diary dari kelas 6 SD. Inget banget, buku diary pertamaku dulu tuh dikasih sama Omku. Agenda dari kantornya dia, bukunya tebel, warnanya biru

Dulu pertama nulis, tentang hari-hari di sekolah baruku. Aku anak baru di kelas 6, pindahan dari Jakarta ke Semarang. Aku cerita tentang enak nggak enaknya jadi anak baru, belum bisa ngomong bahasa Jawa kalo lagi ngobrol sama temen-temen baruku. Dan cerita-cerita lain deh, ceritanya anak SD..

Lama-lama, udah keasikan nulis diary, nggak terasa buku tebel itu abis, ganti lagi, n ganti lagi, sampe sekarang mungkin udah ada sekitar 25-30 buku. Semuanya masih komplit. Aku simpen di satu peti, khusus my diary. Aku sebut itu peti kehidupanku..

Nama diaryku ganti-ganti, pertama namanya Trixie (lupa, nama itu dapet darimana), trus Pinky (dulu kegilaan warna Pink), trus sejak SMP ato SMA yah, namanya udah fix, Cezar, sampe sekarang..

Nama Cezar aku ambil dari nama petinju (di waktu itu), yang nggak pernah kalah. Menang terus. Julio Cezar Chavez. Sekarang sih dia udah gak tinju lagi, udah tuwir kale.. Jadi pelatih aja.

Kenapa kok ngambil dari nama petinju? Satu-satunya sport yang aku suka tonton cuma tinju. Ada juga cabang lainnya yang aku suka, kaya tennis or badminton tapi nggak sampe segila kalo aku nonton tinju. Kalo ada tinju di TV, bela-belain deh bangun pagi n nggak pergi kemana2 buat nonton.. N kalo udah nonton, brisik banget, sampe teriak2 n ikut-ikut ninju gitu serasa kita yang lagi ada di ring. Tapi semua itu dulu lho, sekarang sih masih suka nonton tapi udah lebih 'manners' waktu nonton..

Dulu waktu aku overweight, diaryku ngebantu banget buat berdisiplin nurunin berat badan. Aku tulis hari Senin boleh makan apa aja, Selasa apa, Rabu apa dst. Aku tulis gede-gede makanan apa yang 'sangat dilarang' untuk dimakan. Aku nempel foto-fotonya orang/artis yang bodynya oke buat memotivasi diri supaya disiplin berdiet. Karena kalo mau nempelin foto2 n slogan2 motivator kaya gitu di tembok kamar kan malu, pasti abis deh diledekin sama kakak, adik n orang2 serumah. Mereka manggil aku aja 'embot'.. Hiks, hiks..
Thanks for my diary, aku udah nggak overweight lagi.. Nggak papa deh sampe sekarang masih ada yang manggil embot. Emang kebiasaan lama susah diilangin..

Tapi ada juga akibat yang kurang bagus (oke deh.. buruk) dari punya diary buat aku. Aku ini orangnya agak-agak pendendam. Susah banget ngelupain kalo ada orang yang udah nyakitin hati. Dengan adanya diary ini, ada lengkap tuh kapan, dimana, perbuatan apa dan kata2 apa yang pernah diucapkan orang yang nyakitin hati aku. Jadi, sampe sekarang aku masih inget temen SMP ku, si ini, pernah nyakitin aku dengan kata-kata bla bla bla.. dengan perbuatan begini begitu..

Biasanya, kalo aku baca-baca ulang lagi diaryku, di bagian yang menyakitkan ini kertasnya suka sobek, atau tulisannya nggak jelas. Kenapa tu? Hehe, pasti nulisnya dulu sambil nangis, kertasnya basah kena air mata jadi gampang sobek, tintanya luntur (aku selalu nulis diary pake fullpen/pen yang diisi tinta, mata pen nya aku kikir miring, jadi tulisannya bagus, kaya jaman dulu banget).

Mungkin aku akan nulis diary terus sampe aku nggak bisa nulis lagi. Sekarang2 ini aja, walaupun aku udah agak kesulitan menulis di buku karena jariku rada cacat karena digigit ularku, aku tetep nulis di komputer, tiap setengah taun aku print and jilid (bukan diary yang di blog ini lho, ada yang asli yang top secret, unpublished). Karena menurut aku, nulis diary itu pentiiiing banget..

Kalo menurut temen-temen, nulis diary penting nggak sih..?

11 comments:

  1. Ya penting tho nduk. Buat tanda klo dihari itu kita masih punya kesempatan berharga buat nulis. Bukan cuma abah, tapi poercayalah. banyak yang kepingin tau nuansa keseharian tyas tuh kayak apa sih?

    ReplyDelete
  2. Iya Abah, sedih kalo udah nggak bisa nulis lagi..

    ReplyDelete
  3. Salah satu cara meningkatkan daya ingat katanya memang dengan menulis diary :D
    Mungkin diakhir tulisan di diary kita perlu kita beri penyelesaian berupa hikmah dari apa yang kita alami. Jadi bila kita menulis hal yang sedih, kesedihan itu tidak akan melekat pada diri kita lagi dan berganti dengan pengambilan hikmah dari peristiwa menyakitkan tersebut ;)

    ReplyDelete
  4. Aku masih nyimpen diary jaman SMP, loh! Dan sering nyengir saat baca-baca lagi tulisan yang dulu dan menyadari betapa ternyata aku amat sangat super duper norak ...

    ReplyDelete
  5. Sebenetnya penting juga sih Tyas, ya itu tadi utk nglepasin uneg2. Tapi aku berhenti nulis diary setelah ada kejadian, mantanku baca diaryku dan mencemburui masa laluku, suasana jadi kacau balau. Diariku di tahan ma dia, entah sampai kini aku jg nggak ketemu sama diaryku. Ya udah deh sejak itu aku nggak nulis2 lagi di diaryku.

    ReplyDelete
  6. @ipung : iya Pung, biasanya hikmahnya baru bisa kita petik setelah 3-4 kali baca ulang.. setelah emosi mereda..

    @vina : wah, disimpen tuh diarynya.. buat diceritain ke cucu nanti kalo neneknya sempet ikut trend norak, hehe..

    @ani : sekarang coba nulis lagi tapi pake sandi morse aja mbak.. biar ga ada yang bisa baca.. (kita juga gak bisa dong..??)

    ReplyDelete
  7. penting!!! tapi sejak ada blog, curhat aja abis2an di blog :D

    ReplyDelete
  8. Penting banget..tapi payah nih, sejak kenal Blog and ada HP..semua tercantum di sana..

    and gak pernah nulis Diary lagi..jadi diary kosong..
    dan buku diaryku jaman2 dulu waktu masih SD udah aku bakar..malu sama keponakan2 ku yang pada usil bacain diary tantenya..

    tapi surat2 cinta jaman dulu masih lho..hehe

    ReplyDelete
  9. iya setuju tuh..sama yg neng jovie bilang juga bener..padahal menulis yang baik sebenernya harus pake tulisan tangan yah..bukan pake keyboard..tapi mumpung zaman udah maju dan ga dibilang gaptek yah..sekarang jadi berubah kebiasaan menulis yang sesungguhya..tp ga jadi masalah sepanjang bisa menuangkan ide dan pikiran kita ke hal yang positif..dan tentu saja berkreasi pastinya..heee..

    ReplyDelete
  10. @ackmali@: tapi yg secret2 tetep gak tertulis di blog kaann??

    @jovie: waaa, sayang dong dibakarin.. buat alat bantu kalo besok tua sapa tau kita pikun..
    *duh, mudah2an gak yaaa..*

    @blogger addicter: kalo lama gak nulis tangan, ntar yg dulunya tulisannya bagus, bakal jadi tulisan dokter.. hehe..

    ReplyDelete
  11. kebanyakan cowok tidak memperdulikan apa yang namnya diary, buku yang berisi tentang kisah suka duka, jujur klo ada yang pengen ditulis sekarang aku mah di postingan saja

    ReplyDelete

i hate spammers....