Tuesday, May 27, 2008

Kenalin, Ularku namanya Lolita

BY tyas indree IN , 1 comment


Iya, aku punya ular, namanya Lolita. Aku mulai pelihara dia tanggal 16 Desember 2007. Waktu itu dia masih baby, kira-kira baru sebulan umurnya. Gedenya baru sejempol tanganku, panjangnya 90 centi. Sekarang, gendutnya udah se lengan atasku. Itu kalo dia belum makan loh, kalo lagi kenyang, bisa sebetisku lah. Panjangnya berapa ya, 2 meter lebih mungkin. Susah ngukur panjangnya.

Lolita ku ini jenisnya retic alias phyton. Nggak berbisa. Bahayanya kalo membelit. Dan kalo nggigit tentunya. Bukan karena bisanya, tapi karena luka gigitannya. Aku udah dua kali digigit. Yang pertama waktu dia masih kecil. Bekas gigitannya nggak keliatan, cuma titik dua aja. Gampang ilang. Yang kedua kali, dia udah gede. Dan nggigitnya pas kena ruas jari kelingking. Lumayan sakit.

Aku pelihara ular karena ikut-ikutan adikku di Jogja. Kalo dia bener-bener reptil lover. Segala reptil dari buaya, biawak, ular berbagai jenis, iguana, sampe kodok n kura2 dia pelihara. Cita-citanya mau jadi pawang kali yaa.. Tapi yang dia pelihara juga nggak ada yang jenis berbisa kok. No worries.. Dia n komunitas reptilnya ngerti banget tuh bahasa latinnya jenis-jenis reptil. Yang aku pernah denger, namanya keren-keren, susah diinget tapinya. Aku sih taunya cuma Lolitaku ini, Retic alias Phyton alias Sanca.

Waktu Lolita masih kecil, makanannya tikus putih. Aku sampe sempet beternak tikus putih dulu, hehe.. Soalnya, Lolita makannya banyak, ribet kalo sering-sering ke Pasar Pramuka atau ke Barito beli tikus. Mana sekarang Barito udah digusur pula. Sekarang, setelah remaja, ciee…, Lolita makannya binatang yang sudah agak lebih besar. Nggak usah diceritain ya.. Cerita lucu-lucuannya Lolita aja deh.

Dulu aku sering ngajak Lolita ngomong, kaya kalo pelihara anjing atau kucing gitu.. Pas adikku dateng ke Jakarta, aku show off keakrabanku sama Lolita Tapi, pas aku lagi ngajak ngomong Lolita, adikku nyeletuk, “Percuma, mbak Ning, ular tuh nggak punya kuping, nggak bakal denger kita ngomong apa. Biar lulut (patuh), bukan diajak ngomong, tapi sering dipegang2 aja..” O’oo.. Baru tau.. Salah asuhan dong..

Oya, nama Lolita juga ada artinya loh. LO itu dari uLO (ular, bahasa jawa), LI itu dari peLIharaan, TA itu dari perTAma. Jadi, Lolita itu ular peliharaan pertamaku. Agak maksa ya? Hehe, iya sih.. Abis, bingung, tadinya mau dikasih nama Dewi Persik karena dia suka meliuk-liuk sambil kayang-kayang gitu.. Tapi ntar dia keseringan masuk infotainment.. Kalah dong yang punya.. Trus, sebenernya aku juga blom tau jenis kelaminnya Lolita apa. Adikku janji mau bawa alat buat meriksa itu, tapi belum jadi-jadi juga.. Mudah-mudahan sih emang cewek, kalo ternyata cowok, ganti jadi……. Apa ya.. Lalito, apa Lolianto, hee..

Dia lagi tidur nih sekarang. Barusan abis ganti kulit. Besok harus kasih makan yang banyak. Abis ganti kulit biasanya dia laper berat..

Udah ya, cerita tentang Lolita ku..

1 comment:

  1. Retic selayarnya bagus mbak...
    salam kenal, saya juga reptile lover dari depok...

    ReplyDelete

i hate spammers....