Thursday, July 14, 2011

Tetap Percaya Diri Meski Tidak Bekerja

BY tyas indree IN , , 36 comments

Bagi wanita yang baru saja kehilangan pekerjaan ataupun memutuskan untuk tidak bekerja agar dapat mengurus anak di rumah, ada satu pertanyaan yang paling dihindari. Baik saat bertemu dengan teman lama atau berkenalan dengan orang baru. Pertanyaan itu adalah, "Bekerja di mana?"

Menurut Michael Steger, PhD, profesor psikologi dari Colorado State University, jenis profesi yang Anda jalani sedikit banyak memang merepresentasikan siapa diri Anda. Tak heran, ketika Anda tidak bisa menjawab dengan kalimat, "Saya bekerja di perusahaan asuransi", atau "Saya dosen", keyakinan diri Anda bisa langsung terjun bebas hingga titik terendah. Nah, untuk mengembalikan rasa percaya diri Anda, ada beberapa hal yang perlu diingat. Coba lakukan empat hal berikut ini:

  • 1. Ingatlah kelebihan Anda
"Jati diri Anda berasal dari kepribadian Anda, bukan dari profesi atau perusahaan tempat Anda pernah bekerja," kata Nancy Collamer, career coach dari Old Greenwich, Connecticut. Untuk itu, lupakan sudah hari-hari indah kala masih bekerja di kantor dan ingatlah nilai-nilai yang pernah Anda pelajari dari sana. Misalnya, kelebihan Anda dalam mengatur jadwal kerja atau mendelegasikan tugas.

  • 2. Jangan sampai kurang pergaulan
Meski tidak memiliki jabatan, bukan berarti Anda lantas harus mengurung diri di rumah. Collamer menganjurkan Anda untuk selalu berhubungan dengan teman-teman dan anggota keluarga yang memahami diri Anda. Atau, bergabunglah dengan komunitas yang memiliki minat sama dengan Anda. Selain itu, Anda juga bisa mengikuti acara-acara yang berhubungan dengan profesi Anda dulu, hanya untuk menjaga hubungan baik dengan orang-orang yang pernah dikenal.

  • 3. Rumuskan kembali tujuan hidup Anda
"Ketika hidup Anda tidak jauh dari target dan deadline, bisa jadi Anda tidak punya waktu untuk berpikir lebih mendalam seputar tujuan hidup Anda," kata Steger. Nah, sekarang adalah saatnya bagi Anda untuk mengevaluasi lagi apa yang sudah Anda lalui hingga hari ini, lalu menentukan apa yang akan jadi prioritas hidup selanjutnya. Apakah itu dengan mencari pekerjaan yang lebih cocok dengan minat, atau dengan lebih mendedikasikan waktu untuk pendidikan anak-anak.

  • 4. Kejarlah impian dan passion Anda
Saat Anda masih bekerja, mungkin saja ada beberapa cita-cita yang harus dikubur dalam-dalam karena Anda tak punya waktu untuk melakukannya. Nah, kini adalah saatnya bagi Anda untuk menekuninya. "Terjun lebih dalam ke hobi Anda dapat memberikan pengalaman yang begitu banyak, yang tidak dapat diberikan oleh pekerjaan di kantor," kata Joe Robinson, penulis buku Don't Miss Your Life.

"Apa yang Anda lakukan berdasarkan cinta dan gairah mendalam akan memperlihatkan siapa Anda sebenarnya. Bahkan, lebih daripada apa yang bisa Anda capai dalam menggeluti pekerjaan, yang tujuan akhirnya biasanya tidak jauh dari menghasilkan uang," imbuh Robinson lagi.

Sumber: kompas.com

36 comments:

  1. memang benar terima kasih atas sharing nya...

    ReplyDelete
  2. good info, thank y wat informasinya.

    ReplyDelete
  3. makasih udah share,, intinya jangan pernah menyerah dan tetap semangant hehe.

    ReplyDelete
  4. optimis menjalani hidup, positif berfikir dan berbuat..Insya Allah akan menghasilkan hal-hal positif.

    ReplyDelete
  5. nice artikel mba..
    salam kenal..

    jalan-jalan ke blog saya ya mba...
    thx...^^

    ReplyDelete
  6. sangat insfiratif sekali artikelnya bagi kaum wanita.
    mksih bnyak ! :)

    ReplyDelete
  7. Blog dan artikelnya bagus juga, komentar juga ya di blog saya www.dedeapit.blogspot.com

    ReplyDelete
  8. salam kenal....
    di zaman sekarang banyak perempuan yang kerja di luar.tetapi bagi yang tidak kerja,bisa memanfaatkan waktu dengan berjualan via online dll...

    ReplyDelete
  9. posting motivasi yang 'melepaskan' beban pikiran banyak orang saat ini, sangat menarik...

    ReplyDelete
  10. pekerjaan seorang wanita yang terbaik menurut saya adalah menjadi ibu rumah tangga. Ibu rumah tangga adalah pekerjaan yang paling mulia. Punya visi misi yang mulia, yaitu membentuk anak-anaknya menjadi pribadi yang unggul.

    ReplyDelete
  11. wah mantap..lama ga blogwalking nih Tyas...

    ReplyDelete
  12. wah keren blog nya sob
    bisa buat sharing nih.
    oya kunjungan balik ya di
    http://horror-mediafire.blogspot.com/

    ReplyDelete
  13. Dan jangan lupa terus menambah pengetahuan, tinggal di rumah bukan berarti kurang ilmu. Seseorang dimuliakan krn ilmunya, jika ilmu sdh ada maka banyak jalan akan terbuka. Lingkunganpun semakin merasakan bahwa kita bermanfaat, terutama membuat waktu si wanita yg lebih banyak di rumah tsb bisa meningkatkan kualitas perkembangan anak-anaknya. Sehingga ada 2 amal jariah yg dia peroleh, anak yg shaleh dan ilmu yg bermanfaat

    ReplyDelete
  14. memang benar tujuan yang sangat pasti yang harus kita tuju...biar ga tersesat...

    ReplyDelete
  15. Nice artikel buat wanita yg benar2 memilih lepas dari pekerjaannya.. :)

    ReplyDelete
  16. pekerjaan saya blogging mbak..
    :P

    ReplyDelete
  17. salam kenal, tetep semangat walopun ga kerja, buat ibdah aja deh ,,,

    ReplyDelete
  18. I would like you to keep up the good work.You know how to make your post understandable for most of the people.I will definitely share it with others.Thanks for sharing.

    ReplyDelete
  19. Jangan katakan ibu rumah tangga tidak bekerja. Ibu rumah tangga justru pekerjaan yang sangat mulia.

    ReplyDelete
  20. v terkadang kalo gx kerja suka minder sendiri mba....
    gmna donk???

    ReplyDelete
  21. setuju banget mbha...
    PD jza jdi ibu rumahtangga

    ReplyDelete
  22. I want to thank you for this great read!! I will post a link to this page on my blog. I am sure my visitors will find that very useful!

    ReplyDelete
  23. bekeja mengrus anak dan suami itu ibdah mbak tetap semangat mbak salam kenal....

    ReplyDelete
  24. percaya diri harus aslkan jng trlalu kebablasan alias kepedean...

    hhhee

    ReplyDelete
  25. artikel nya sangat menarik bro....slm kenal....

    ReplyDelete
  26. makasih info nya semogga berguna.....

    ReplyDelete
  27. manusia hanya bisa berusah, selebihnya tuhan yang menentukan

    ReplyDelete

i hate spammers....