Tuesday, April 14, 2009

10 Ibu Rumah Tangga Tertular HIV/Aids

BY tyas indree IN , , , 39 comments

Sebanyak 10 ibu rumah tangga di Provinsi Banten terindentifikasi tertular positif penyakit HIV/AIDS setelah dilakukan pemeriksaan khusus di Klinik Teratai Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Serang.

"Ke-10 ibu rumah tangga itu saat ini mendapat perhatian serius agar tidak menularkan virus kepada keluarga maupun orang lain," kata dr. Edi Santoso dari RSUD Serang, Minggu.

Edi mengatakan, ke 10 ibu rumah tangga itu tertular dari suaminya yang terlebih dahulu tertular HIV/AIDS. Penularan HIV/AIDS terbukti dengan menyerang siapa saja dan tidak pandang bulu, termasuk ibu rumah tangga yang baik-baik dan rajin ibadah juga tertular HIV/AIDS.

Oleh karena itu, pihaknya meminta kepada berbagai elemen masyarakat agar melakukan pencegahan penyakit HIV/AIDS dengan tidak mengkonsumsi narkoba, menggunakan jarum suntik bekas, dan hubungan seks yang gonta-ganti pasangan.

Sebagian besar penularan HIV/AIDS disebabkan jarum suntik, narkoba, hubungan seks yang sudah terkena HIV/AIDS dan transfusi darah.

Untuk itu, pihaknya menyarankan kepada laki-laki untuk menggunakan kondom karena kondom bisa mencegah risiko penularan HIV/AIDS.

"Selama ini penyakit HIV/AIDS di Banten tahun ke tahun di Banten mengalami peningkatan," katanya.

Dia menjelaskan, sejak 1996 penderita HIV/AID di Banten hanya dua orang terkena positif HIV.

Akan tetapi, saat ini penularan HI/AIDS di Banten tercatat sebanyak 1.413 kasus dan 51 dilaporkan meninggal dunia.

Dari 1.413 kasus itu di antaranya sebanyak 1.181 kasus menderita HIV dan 232 kasus teridentifikasi AIDS.

Artinya, lanjut dia, penularan penyakit HIV/AIDS sudah tahap mengerikan.

"Saya kira penularan HIV/AIDS akan terus meningkat, apabila masyarakat sendiri tidak membangun paradigma hidup sehat," katanya.

Sementara itu, Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Banten, Arief Mulyawan, mengatakan, pihaknya saat ini terus memonitor 10 ibu rumah tangga yang tertular HIV/AIDS.

Penyakit HIV/AIDS merupakan jenis penyakit menular dan mematikan sehingga perlu adanya pencegahan agar tidak menularkan kepada orang lain.

"Selama ini kami dan Klinik Teratai bekerja sama untuk melayani penderita HIV/AIDS," katanya.

Sumber: yahoo.com

39 comments:

  1. Sarimin ucapin makasih buat infonya! Sarimin setuju banget!

    ReplyDelete
  2. waduh gawat juga yaa ternyata...
    perlu kewaspadaan dan kepedulian dari semua pihak tuh...

    ReplyDelete
  3. aduh....seremmmm banget...waspada..waspada ...(kata bang napi)

    ReplyDelete
  4. hemmmm begitu yah...
    Apa kabar mbak?

    ReplyDelete
  5. Glek, terimakasih atas infonya meskipun agak ngeri bacanya.

    ReplyDelete
  6. si suami yang kurang ajar, sang isteri kena getahnya,... busyet moga cukup kali ini saja.

    ReplyDelete
  7. ckckckckck...
    seeerrreeeemmm...perlu hati-hati neh:)

    ReplyDelete
  8. apa perlu digembok aja yah biar aman
    hehehee

    ReplyDelete
  9. iya nih serem, hati2 aja buat semuanya karena bukan cuma ibu rumah tangga aja yang bisa kena... :)

    ReplyDelete
  10. haiyah...gubrak deh... ibu RT juga bisa kena??/
    ohhh nooooo... !! :(

    ReplyDelete
  11. serem ya mbak aids bisa ada dimana saja, moga bisa ditemukan obatnya

    ReplyDelete
  12. Kasihan juga ya ma ibu2 yang tertular itu, dianya ngk salah apa2 eh kena juga...moga bisa disembuhkan.

    ReplyDelete
  13. iya nih serem amat..

    waspada buat semua..

    ReplyDelete
  14. wehhh postingannyah bikin ngeri....smoga daku gak ikut tertular...hohohoho

    ReplyDelete
  15. ayo yang suka gonta ganti jangan lupa pake 'pengaman'......*saran mbak tyas*.....kaburrrrrrrrr

    ReplyDelete
  16. Sesuatu buat kamu, jangan marah ya

    ReplyDelete
  17. Waduh gawat..harus dicegah tuh mbak

    ReplyDelete
  18. wah.. ngeri penyakit itu ya? itulah sisi lain pentingnya sebuah komitmen kesetian rumah tangga ya bu... :)

    ReplyDelete
  19. Peringatan buat para suami,jangan sering jajan..yach.

    ReplyDelete
  20. Jadi ngeri klo denger HIV/AIDS.
    Thx infonya

    ReplyDelete
  21. wow..serem..
    o iya..selamat hari kartini ya buat para wanita Indonesia :)

    ReplyDelete
  22. selamat hari kartini buat bloggerwati di indonesia
    terutama mba'e tyas

    ReplyDelete
  23. ikutan menyimak..sambil merinding

    ReplyDelete
  24. kasihan banget, gak salah harus menerima dampak buruk dari tingkah laku orang lain

    ReplyDelete
  25. Tuh suaminya keseringan "jajan" di warung sebelah kali ya...

    ReplyDelete
  26. semoga bisa ditemukan obatnya secepatnya

    ReplyDelete
  27. semoga presiden kita lebih peduli

    ReplyDelete
  28. Si ucok dari tapanuli bikin merinding....Kisahnya memilukan

    ReplyDelete
  29. ckckck....
    Pendidikan tentang penyakit dan seks kayaknya dah wajib disebar luasakan..biar orang2 pada ngeh

    ReplyDelete
  30. gawat nih, smoga ibu2ya insaf ya. trus jg lp di obatin tu, biar jgn nular.

    ReplyDelete
  31. Kalo kesepuluh ibu2 itu ternyata bertetanggaan dan satu komplek, berarti jelas ada apa2 dengan suami2 mereka :D (doh)

    ReplyDelete
  32. Ikatan batin maupun lahir yang kuat dan senantiasa dijaga sejak dari rumah niscaya memperbesar kemungkinan untuk selalu setia kepada pasangannya, karena cinta itu adalah sesuatu yang hakiki-serius (bukan main-main)-bersih-murni dan tentu bukan untuk diumbar, cinta kepada suami/istri satu sama lain serta cinta kepada anak-anak akan memperkokoh pondasi keluarga hingga di hari tua...nikmatilah kebahagiaan hidup ini!

    ReplyDelete
  33. AIDS ini sptx kutukan bgi penzinah...
    tp, yg sya pikirkan adlh org2 yang tidak tau ap2, namun terkna pnyakit itu///

    ReplyDelete
  34. Informasi tentang hal yang sangat berguna bagi masyarakat sebaiknya disebarluaskan melalui berbagai media. Internet di Indonesia masih dianggap cukup sulit terutama di daerah terpencil. Oleh karena itu, peran serta para sukarelawan dalam menyampaikan hal-hal penting seperti HIV/AIDS kepada masyarakat akan sangat membantu.

    ReplyDelete

i hate spammers....