Sunday, August 17, 2008

Setiakah kita pada cita-cita Proklamasi?

BY tyas indree IN 29 comments



Coba deh dengerin n renungkan pidatonya Bung Karno di video di atas, itu pidato kpd mahasiswa Indonesia di AS, 1956:

Hai pemuda pemudi yang ada di sini..
Sekarang mengerjakan investment..
Kerjakanlah pekerjaanmu itu sebaik-baiknya..
Kerjakanlah sebaik-baiknya, oleh karena..
Apa yang kau kejar sekarang ini ialah ilmu..
Dan ilmu itu bukan untukmu sendiri..
Tetapi ialah untuk anak cucumu..
untuk bangsa Indonesia..
untuk rakyat Indonesia..
untuk tanah air Indonesia..
untuk negara Republik Inndonesia..

Maka saudara-saudara dan anak-anakku sekalian..
Jikalau kita semuanya berkumpul di sini..
Kenangkanlah akan hal itu..
Kenangkanlah bahwa sebagai tadi kukatakan..
Korban-korban kita telah berat sekali..

Laksana semua orang-orang bangsa Indonesia..
Yang sekarang terkubur di taman-taman Pahlawan..
Semuanya menunggu-nunggu..
Akan kedatanganmu kembali..
Agar supaya kamu nanti dapat..
Memberi sumbangan kepada pembangunan tanah air dan bangsa..

Lalu... Sudahkah kita???

29 comments:

  1. Mbak itu saya tadi loh yang pertamax... tapi kalo gak ya.. solar ajah.. gak papa.. he.he.he..

    Wiiih sampe merinding dengernya... seolah-olah Bung Karno berbicara langsung di hadapan saya.. penuh dengan semangat dan inspiratif...

    Terimakasih sharingnya mbak..

    ReplyDelete
  2. sebuah kata yang mengajakku mengembara ke sejarah.

    ReplyDelete
  3. merinding abisss.......

    bener kata Naga Bonar,
    "Kalau beliau sudah berpidato, tidak ada seorang pun yang hatinya tidak bergetar. bahkan seorang pencopet pun.."

    ReplyDelete
  4. hehehheheee....setia gak ya......orang lain yang bisa menilai

    ReplyDelete
  5. Wah.. kayaknya saya kena nie, heheeee...

    ReplyDelete
  6. on. indonesian student, 1956 at uncle sam.

    invitation mudik ni jreng. semoga semakin banyak yang mau mudik. satu sarjana mudik, multiplikasi 10 pemimpin. dan 10 pemimpin, multiplikasi 100 pemimpin. begitu seterusnya...

    say good bye to SDM-SDA bo-bo ... \m/

    ReplyDelete
  7. he..he..

    semoga masih setia, bung... (bung karno maksudnya)

    bung, kini bagian bangsamu yang dulunya adalah pemuda bercita, sudah banyak yang berubah bung, meski tidak semua, tapi jika separuh lebih sudah jadi koruptor. Orang macam saya bisa apa bung?, saya cuma mampu berdoa bung. Bung, Indonesia yang ditanganmu pernah ada setumpuk cita itu lebih banyak menangisnya daripada tertawanya. Semangatmu bung, cuma ada di dada segelincir orang.


    *ini curang bener nih, aku gak di kasi tau..*

    :p

    ReplyDelete
  8. Hmmmm...memang rasanya sih belum ada yang kuperbuat untuk bangsa, tapi setidaknya kita bisa mulai dari lingkungan yang kecil,lingkungan di sekitar kita.

    ReplyDelete
  9. Good speech sih tp jgn2 yang ngonsep M Natsir...
    Saya berharap generasi muda jgn melupakan jasa para pahlawan. Klise sih tp nyatanya udah pada lupa tuh. Ingat, pahlawan kita ga cm yang ada dalam buku sejarah sekolah lhoo...Mereka yang hampir tak bisa disebut-sebut ternyata jasanya tidak kalah besar dengan yang namanya sering diagung-agungkan

    ReplyDelete
  10. Sayangnya justru Bung Karno sendiri yg pada akhirnya tidak sejalan dengan cita-cita revolusi. Akhirnya beliau tumbang oleh sikapnya sendiri. Sayangnya lagi Pak Harto suksesornya tidak menjadikan kisah Pak Karno sebagai contoh, so diapun tumbang dengan cara yg sama. Who's next?

    ReplyDelete
  11. Bung Karno tuh bener2 karismatik dan pidato2nya selalu berapi2. Jadi malu diri kerna berasa belom banyak berbuat buat negeri tercinta ini... hiks!

    ReplyDelete
  12. sek...sek....lomba deklamasinya masih minggu depan mba. ko wes dibaca seh....waduh..piye seh?

    ReplyDelete
  13. Bung Karno I LuV U.....
    +++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++
    * cuma itu komentnya soalnya udah urutan ke-14..yang harusnya aku tulis malah udah tertulis..yawdah deh...*

    ReplyDelete
  14. @Riasmaja: mantep nih pertamaxx.. Iya, aku juga merinding dengernyaaa...

    @Kristina DS: Setelah lepas SMA kayanya kita emang gak pernah diajak utk mengenang sejarah.. perlu di rewind lagi nih..

    @apiscerana: waaah, bareng dong merindingnya sama kang riasmaja..

    @rossa: setia doong.. harus..

    @wendra: kena apa wen..?

    @richard: tp multiply pemimpinnya harus yg oke-oke... jangan kayaaak.....

    @firdaus: waaa.. firdaus seriuuuss...

    @Ani: iya mbak, bermula dr diri sendiri, keluarga, lingkungan sekitar...

    @Bayu Aditya: iya, mudah2an ya Bay..

    @eeda: iya, apalagi jaman sekarang banyak yang 'kepengen' dibilang pahlawan, padahal kontribusinya kpd negara, nol besar...

    @Ecko: who's next? the next three after Pak Harto juga samaaa.. Kalo yg skg.. gak brani komen ah..

    @Caroline: Gak usah malu say, banyak yg begitu juga.. tp, gak ada kata terlambat kan..?

    @gus: halaaah.. ini malah wes telat jhe...

    @Jovie: I luv u too, Jov.. heheeee...

    ReplyDelete
  15. komenku sederhana....
    aku belum bisa kasih apa2 pada bangsa dan negara ini
    entah kapan ya...?sambil garuk2 kepala

    ReplyDelete
  16. speechless..

    kapan yah bangsa ini punya lagi sosok seperti beliau?

    mimpi kali yee :p

    ReplyDelete
  17. http://www.multama.blogspot.comAug 20, 2008, 1:13:00 PM

    Memberikan untuk bangsa bukan berarti harus menjadi PNS, Pejabat atau hal yang publish lainnya. Menurut saya, memberikan yang terbaik untuk pribadi dulu sudah memberikan sesuatu kepada bangsa. Karena itu merupakan proses menuju pemberian kepada bangsa. Dan sampai saat ini kriteria "Pemberian" pada bangsa itu sendiri belum jelas....berarti banyak donk yang bisa kita lakukan untuk bangsa ini walau hanya sekecil biji bayam..
    salam kenal ya mbak....

    ReplyDelete
  18. duh..aq koq baru tau ada pidato itu dr bung karno...dulu pasti semangat masih membara..skarang dah pada luntur..sedihnyaa..

    ReplyDelete
  19. Bung KarNooo .. koncone mbahku Looo ... MERDEKAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA

    ReplyDelete
  20. aku bingung nih, apa ya yg udh ai lkuin...?

    ReplyDelete
  21. wah..saya jadi diem ga tau mesti ngomong gmn mbak..??wong kata2nya mbak gitu..paling kita cuma ngisi kemerdekaan dengan belajar aja..berbuat baik terhadap sesama..yah cuma bisa melanjutkan perjuangan yg dl direbut dengan susah payah dgn hal yang positif pastinya..

    semangatttt yah mbakeeeee!!!

    ReplyDelete
  22. merdeka.... antara haru, tangis, miris dan bangga...

    ReplyDelete
  23. hmmm.. bung karno memang negarawan sejati ya...coba kalo dia ga ada dulu... huhh.. ga tau deh...

    ReplyDelete
  24. wah kalo ngobrolin sejarah mah, munkin aku gak tahumba, la wong aku sendiri lahirnya aja dah...jaman enggak merdeka seperti ini....jadi enggak tahu tuh, kalo dari buku sih tahu, lagu juga diajarkan ama guru...heheheheh...

    paling yang sering aku ngomongin dalam hati kapan yah bisa merdeka dalam belajar...(maksudnya bebas biaya pendidikan)

    ReplyDelete
  25. Memang benar, ternyata pidato bung Karno luar biasa....

    Semoga masih banyak orang-orang yang masih setia dengan cita-cta proklamasi.

    Sumbangsih apapun yang bersifat membangun dan bermanfaat, sungguh berart buat negara kita ini

    ReplyDelete
  26. bergetar dengar suaranya bung Karno.. Beliau memang karismatik sekali ya..

    ReplyDelete

i hate spammers....