Monday, August 11, 2008

Berbagi untuk sesama

BY tyas indree IN , 72 comments

Sejak kecil mungkin temen2 udah sering diajarkan untuk memberi dan berbagi untuk sesama. Menyumbang saat bencana alam, menyumbang panti asuhan atau panti jompo, atau kalo jaman dulu tuh aku sering beli kartu pos yg dibikin khusus buat dana pendidikan anak2 yg kurang mampu.

Kalo sekarang? masih sering nyumbang nggak? masih sering melakukan perbuatan mulia itu nggak?

Sekarang banyak lho orang2 yang sudah sama sekali nggak mikir tentang berbagi untuk sesama. Hidupnya ya untuk kerja, cari duit, ditabung ato buat beli barang yg didam2kan. Bukannya mereka pelit, tapi emang nggak kepikiran utk berbagi dengan yg membutuhkan. Kalo ada yang mengingatkan, pastinya mereka juga mau menyisihkan sedikit hartanya untuk disumbangkan. Tapi, kalo nggak ada yg ngomong ke mereka soal itu, ya mereka nggak kepikiran aja gitu.

Temenku kemarin ada yg ulang taun.Sebut aja namanya si A. Selain ngerayain ultahnya dengan berhura2 sama kita2, dia juga nggak lupa membagi kebahagiaannya dengan anak2 di salah satu panti asuhan. Trus, temenku yg satu lagi, si B, waktu dia tau si A melakukan itu, mukanya trus jadi kaya mikir, n bingung. Si B bilang, "Aku nggak pernah nyumbang2 kaya gitu loh. Nggak pernah ada yg minta or ngingetin aku."

Salah nggak si B menurut temen2? Kalo aku bilang, bisa salah, bisa juga nggak. Tergantung lingkungan n keluarga dia, cara dia dididik, dan juga tergantung hati dia, kepekaan n kepedulian dia terhadap orang2 dan keadaan di sekitarnya. Tau sendiri kan, sekarang masing2 orang makin individualistis alias lu lu gue gue.

Ada banyak alasan yg mendorong kita untuk memberi kepada yg membutuhkan, berbagi untuk sesama. Selain merupakan hal yg dianjurkan dalam agama, menyumbang termasuk cara yg tepat utk menumbuhkan empati. Kegiatan menyumbang lebih banyak berkaitan dengan sikap mental kita. Dengan berbagi, kita udah nggak lagi hanya berorientasi pada diri kita sendiri, tapi juga pada orang lain.

Menyumbang nggak harus cuma di saat2 tertentu aja, bisa kapan aja, tergantung kondisi. Nggak harus pas ultah, nggak harus pas ada bencana alam. Kalo emang kita mampu n ikhlas, lakukan aja kapan kita mau. Begitu juga dengan jumlahnya, berapa jumlah yg akan kita sumbang tergantung kemampuan dan keikhlasan kita.

Balik lagi ngomongin temenku si B itu ya. Bener2 ada lho orang yg kaya dia. Dia itu orangnya baik sebagai temen. Bukan orang yg pelit atau serakah. Tapi ya begitu itu, kalo hanya nonton berita di TV tentang tsunami, banjir, kekeringan di daerah sana, gizi buruk di daerah sini, hati dia nggak tergerak sama sekali. Kalo ada yg ngomong nyuruh or ngingetin dia utk ikutan nyumbang, baru dia mau bergerak tuh.

"Parah lu..! Gak punya kepedulian sama sekali..!" aku bilang gitu ke dia.
"Iya, gue juga heran, kok gue begini ya..? Gue gak pernah diajarin yg gitu2 sih dr kecil.." si B jawab gitu.

Waaa, tapi harusnya, nggak usah diajarin pun tetep ada lah, keikhlasan utk berbagi. Kalo udah segede gini baru nyadar mah kelewatan..! (yg ini aku gak omongin ke si B, soalnya dia tampak bener2 binun).

Guys, aku yakin banyak lho orang kaya si B. Nggak sepenuhnya salah sih, tapi coba deh, kalo kita udah pernah ngerasain bahwa hal kecil yang kita lakukan bisa membantu dan bermakna besar untuk orang lain, duuh.. rasanya bahagiaa banget..

Mudah2an dengan ngobrolnya aku sama si B, bisa sedikit membuka hatinya, dan dia juga bisa ngajak keluarga n orang2 di lingkungannya untuk lebih memperhatikan sesamanya.

72 comments:

  1. Pertamaaaaax, acik2..ularnya dah ga ada....(soalnya dapet bocoran)

    ReplyDelete
  2. yah jaman sekarang..hanya sedikit orang yg mau berbagi..:D

    ReplyDelete
  3. ga tau yang KEBERAPAXX..
    (soalnya ga dapet bocoran.. hiks)

    Keinginan untuk berbagi itu gak mudah... banyak faktor yang bisa menghambat. Termasuk diri sendiri. Kalau memang dari diri sendirinya udah ragu untuk mencoba memulai berbagi, gak perlu menyalahkan masa kecil, kurangnya didikan orang tua dan sebagainya.

    Oya mbak, salam untuk temen mbakke yang si B itu dan bilang "Kalo dari kecil gak pernah diajarin berbagi, dari mana dulu waktu kecil dapet makan?, dari siapa si B ini bisa minum susu..??!! dari jerih payah siapa si B ini bisa bernafas sampe sekarang?..

    *ngamuk..*

    ReplyDelete
  4. wehhh mbak... kok gus bilang ularnya gak ada kemana tuh???

    ReplyDelete
  5. Kaya pelit? Banyak deh kayanya. Pada ngerasa sayang kali kalo duit yg mereka kumpulin dengan keringat mereka ikutan dinikmati orang lain. Padahal kan dalam harta yang kita punya ada hak orang lain juga.
    *geleng2 kepala*

    ReplyDelete
  6. Kalo yang seperti B itu udah umum banget mbak. Malah sikap si A itu yang "langka"...

    ReplyDelete
  7. Type A dan B banyaaak.. Yang agak dikit type C yang mengambil pelajaran pada apa yg dia lihatnya pada A dan B.

    Type C ini barangkali yang disebut "orang-orang yang beruntung" karena bisa mengambil hikmah dari kejadian di sekitar dia.

    ReplyDelete
  8. mbak tyas, senyum dulu ah :)

    untuk konteks ini, saya orientasinya bukan soal mana yang salah atau mana yang bener, namun si B jadi ikutan nyumbang nggak:)

    ReplyDelete
  9. Menurut saya tipe org ky si B itu ga salah.. Coz dia belum pernah ngerasain yang namanya membutuhkan sumbangan or bantuan dr org lain. Mgkn dia perlu ngerasain dl baru bisa terbuka hatinya..

    ReplyDelete
  10. intinya sisihkan uang anda untuk berbagi kpd sesama yg mebutuhkan :D

    ReplyDelete
  11. huh telat tas tangi ki, berbagi untuk sesama, andai saja semua orang bisa melakukan itu dengan ikhlas ya, (mimpi kali, maklum bangun tidur) ternyata sepi tidur lagi ah.

    ReplyDelete
  12. kalo nyumbang pakaian bekas tapi layak pakai termasuk berbagi dengan sesama gak ya ? ;)

    ReplyDelete
  13. Asyiks.... yang ke-11... ;)
    Yiuksss.... mulai dari sekarang kita saling mengingatkan untuk saling berbagi...

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah klo aku rutin ada dana yg disisihkan untuk itu...

    ReplyDelete
  15. hmmm... kurang dibiasain dr kecil?
    menurutku sih bukan...
    tp emang kurang inisiatif aja.
    atau emang kurang peka?

    ReplyDelete
  16. berbagi dg ukuran sedikit or banyak ga masalah yg penting niat kn jenk ^_^

    ReplyDelete
  17. Sip...menginspirasi saya untuk berbagi dengan sesama juga, sementara berbagi komen untuk sesama blogger dulu deh...hehehehe....

    ReplyDelete
  18. @gus: santai gus, nanti nyi blorong keluarin lagi ularnya..

    @erwin: smoga kita termasuk org yg sedikit itu..

    @firdaus: weee, kok malah ngamuk karo mbakeee...

    @lyla: masih kok, lagi cari makan ke rumah gus aja tuh si lolita..

    @ecko: padahal kalo makan hak orang, bikin seret rejeki ya..

    @wendra: aku mau jadi kaya si A ah..

    @aan: yang jadi si C siapa an..? maunya sih langsung jadi si A aja..

    @richard: :)).. wah gak tau deh, sepulang dr ketemuan itu. si B trus jadi nyumbang apa gak.. mdh2an sih iya..

    @mahardika: harus kena benturan dulu baru sadar ya.. asal benturannya gak terlalu keras ajaa..

    ReplyDelete
  19. @mr.eagle: iya.. setuju banget..

    @oeoes: aku ikhlas kok oes, ambil aja semua.. martabake..

    @milla widia: itu udah termasuk berbagi, mill.. apalagi kalo berbagi koleksi baju balapnya sama akyuu..

    @dhie: inga'.. inga'.. ting!

    @eucalyptus: Alhamdulillah.. aku baru berusaha biar bisa rutin nih say..

    @juminten: dua2nya deh kayanya.. emang kurang inisiatif n kurang peka..

    @feta: iya bener fet.. yg penting nawaitu nya..

    @tukang nggunem: hehe, mau dooong berbagi komeen..

    ReplyDelete
  20. berbagi untuk sesama..ya aku setuju dengan yang A karena sifat aku kayak si A itu (PD banget).. kalo si B itu harus di khitan lagi supaya lebih dewasa kalo masih belum berubah kebacut banget tuch si B mintanya di jenduL aja .. hihihii..

    ReplyDelete
  21. betul sekali bu.. dengan kita berbagi untuk sesama itu sama saja kita sudah menolong diri kita untuk masa yang akan datang

    ReplyDelete
  22. Kadang-kadang sih.. kalo lg ada sesuatu buat di bagiin..

    ReplyDelete
  23. keren postingannya jadi bisa mengingatin :)

    ReplyDelete
  24. mumpung mendekati bulan puasa..ayo para blogger..sadar..sadar

    ReplyDelete
  25. Betul banget... walaupun lingkungan kita tida mengajarkan kita untuk berbagi dengan orang lain tapi kita punya hati yang bisa tergerak dengan sendirinya. Tinggal gimana kita meresponnya tanpa harus menunggu diajak orang lain.
    Mudah2an di jaman sekarang masih ada semangat saling berbagi di antara kita.

    ReplyDelete
  26. berbagi skrg hampir cuma jadi motto aja prakteknya jarang dan sdikit org yg mampu

    ReplyDelete
  27. menurut aku, berbagi ga slalu ngebutuhin banyak biaya.. dengan modal per orang 10.000, aku en temen2 kompleksku dah bbrpa x adain sahur bareng anak2 jalanan.. smg taun ini bs ngadain sahur on the road lg ya. yg penting ikhlas en sesuai kemampuan..

    ReplyDelete
  28. betul mbak sekarang ini banyak individualisme di negri ini.....gotong royong tinggal kenangan

    ReplyDelete
  29. Untung deh Jovie adalah salah satu dari sedikit orang yang ikhlas dan suka berbagi.hiks.

    ReplyDelete
  30. aku jadi inget ungkapan McCandless di Film "Into the Wild" mbak.
    Bahwa kebahagiaan yang tidak bisa dibagi bukanlah kebahagiaan...HAPPINESS IS ONLY REAL WHEN ITS SHARED.
    Hiks2..terharu nonton film ini.

    ReplyDelete
  31. bener bgt tuh yas, kita emang musti peka. jd malu nih sama mereka2 yg sbnrnya pgn nyumbang tp ga tau caranya, ga tau mo disalurkan ke siapa.
    di jagad perLSMan pas gempa jogja dulu, bnyk bgt dana dari donor yg menunggu disalurkan. qt ampe pusing program bantuan apalagi yg musti dibikin. kl ga pake hati sih, ujung2nya jadi misuse buat mempermewah pribadi LSMwannya seperti yg banyak qt dengar.
    eniwei, bantuan dr kita selalu akan bermanfaat. jumlah bantuan takkan pernah melebihi kebutuhan *koq jd numpang propaganda?*

    ReplyDelete
  32. Emang, kita ini harus saling memberi kpd sesama (yg membutuhkan). Ayo sedekah, !!!

    ReplyDelete
  33. Waduh.. Mudah2an si B di bukakan jalan.. Nggak tahu jalan kemana?? :)
    Aku tau si B itu siapa?? Jangan2 ???? :)

    ReplyDelete
  34. HIDUP Sedekah !!!

    ReplyDelete
  35. iya harusnya emang dibiasakan dari kecil... ntar anak nya oping jg mu dibiasain dr kecil ah hihihihihi... lolita jg ajarin tuh mbak...hehehe

    ReplyDelete
  36. @cak goestaf: waa, bagi2 ke aku dong cak..

    @benny: setuju ben..

    @taktiku: yg penting niat n keikhlasannya to??

    @tony: thank u.. kita sesama blogger hrs saling mengingatkan..

    @papapam: iya nih, dah mau puasaa, dah mau lebaraaann.. siap siap..!!

    @hellen: iya, kadang kepekaan n kepedulian tuh sering ilang dr diri manusia yg terlalu sibuk ngurus kepentingan pribadinya..

    @billah: tp sebaiknya kita tetep punya niatan utk berbagi.. sapa tau besok2 kita yg memerlukan bantuan orang lain..

    @dee: waaa, mulia banget tuh, dee.. patut dicontoh..

    ReplyDelete
  37. @iksan: emang sih.. tp kalo ada di lingkungan spt itu, bukan berarti kita juga harus ikut2 kaya gitu.. sapa tau org2 sekeliling kita bisa diajak memulai gotong royong lagii..

    @jovie: good.. salut deh ma jovie..

    @bazoekie: iya ya.. kalo happiness cuma disimpen sendiri, rasanya kurang afdoool..

    @st_hart: waaa, salut deh sama sukarelawan kaya st_hart.. emang ya, pas gempa jogja dulu, ngeri banget, kasian banget para korbannya..

    @ridho: ayo sedekah..!!

    @ebleh: jangan-jangan..??

    @bani risset: hidup sedekah..!!

    @oping: iya, anaknya ntar diajarin ya ping.. lolita juga udah diajarin kok.. tikusnya besok dibagi2 ke anaknya kalo dah punya anak.. hehe..

    ReplyDelete
  38. begitu klik komen langsung ke form komen, wah blom baca utuhnya di tulisannya....tapi met kenal aja...

    ReplyDelete
  39. Lau gitu,.... lau ibu punya lebihan Bagi juga donk ke ai... hehehe...



    Misiiiiiiiiiiiiiiii......

    ReplyDelete
  40. "kalo kita udah pernah ngerasain bahwa hal kecil yang kita lakukan bisa membantu dan bermakna besar untuk orang lain, duuh.. rasanya bahagiaa banget.."

    bener banget tuh mbak, dan mungkin si Bobo hallah si B maksudnya emang bener2 blom bisa ngerasain kebahagiaan itu... ato emang jangan2 emang kurang peka dengan kebahagiaan?! hee...

    ReplyDelete
  41. wah ternyata jeng tyas ini perduli banget dengan sesama..salut saya jeng..jangan jadi artis yang kaya dibilang yah..hehehe

    ReplyDelete
  42. contoh diatas mungkin hanya salah satunya saja tapi sebenernya masih banyak juga orang yang ga terlalu peduli ya jeng..padahal nyumbang cuma 1000 perak ato 5000 bahkan 10.000..atau berapa ndak masalah yang penting kan ikhlas.

    ReplyDelete
  43. gimana kalo diminta buat program 1000 buku :D

    ReplyDelete
  44. berbagi tu penting, lagian dengan berbagi maka kita akan dapet kelimpahan. ya ga? hehe

    ReplyDelete
  45. Tidak ada kata terlambat bagi orang yang mau "belajar"... yang penting adalah keingina untuk berubah.. tiap orang berbeda.. ada yang dimulai pada masa kecilnya... ada yang dimulai pada saat menjelang tutup usia... Namun sekali lagi tidak ada kata terlambat untuk sesuatu yang baik..

    Demikian juga dengan kita (yang ada disini khususnya)... janganlah merasa sudah paling memiliki empati yang "ter-". Kita semua harus sadar.. kelemahan kita sebagai manusia seringkali lupa dan butuh diingatkan seperti halnya si B, tentang ber-empati pada banyak hal.. Itu sebabnya kita membutuhkan orang lain untuk hidup.. bersosialisasi.. dan saling berbagi..

    Terimakasih sharingnya mbak.. sudah mengingatkan saya kembali...

    ReplyDelete
  46. Berbagi dengan sesama adalah hal bagus, tetapi terkadang ada perbedaan tipis antara Sedekah dan Suap.
    He he he.

    ReplyDelete
  47. sebagai orang yang di berkati kita juga harus memberkati orang lain, karena bagaimana dengan mereka yang hidupnya tidak seberuntung kita. Sebagian atau bahkan hampir seluruh hidup mereka berada di jalan, sering kelaparan karena tidak makan, meminta-minta, tidak sekolah, tidak punya rumah, yatim piatu dan pakaian yang mereka gunakan sebenarnya sudah tidak layak lagi untuk dipakai siapa yang harus menolong mereka kaloau bukan kita?

    tulisan serupa juga pernah aku tulis di blog aku buat teman bloger yang mau baca silah kan aja nih tinggal klik aja http://meywal.byethost13.com/2008/08/01/bagaimana-dengan-mereka/
    kita di berkati untuk memberkati.. GBU

    ReplyDelete
  48. inget 2,5 % bukan haknya kita, kalo dalam Islam begitu:)

    ReplyDelete
  49. kalau lagi lebih aku suka berbagi tapi kalau ga punya nanti dulu ah. tapi alhamdulilah aku selalu berlebih tahun ini, amin.

    ReplyDelete
  50. wah... aku seneng deh masih ada yang mau peduli..
    hmm gimana ya caranya biar kita ga ngasih ikan tapi ngasih kail ke mereka...

    ReplyDelete
  51. Nyumbang pas ultah... nyumbang pas mo pemilu..nyumbang pas pilkada? ada apa dibalik nyumbang waktu itu? he..he...

    ReplyDelete
  52. Yang begini nih harus dibaca...supaya bis amengingatkan kita.

    Tahu Acara " Seandainya aku menjadi.." di tranTV setiap ahri minggu, jam 6 lewat. itu acar favorite saya...saya pasti nangis kalo nonton acara itu...yang mampu membantu yang kekurangan..

    ReplyDelete
  53. memaksakan hati untuk iklas, membohongi setan untuk berbuat baik.kapan bisa kulakukan.

    ReplyDelete
  54. Wah, temennya itu patut diacungi jempol, masih inget berbagi sama panti asuhan dalam rangka ulang tahun

    ReplyDelete
  55. @edittag: waduu.. udah dibikin dibawah postingan kok ini form komentarnya mas..

    @tukang kayu: ini ada lebihan berat badan.. mau..??

    @iYees: yg pasti karena dua2nya mas..

    @blog schooling: sama2 mengingatkan aja.. suatu saat mungkin/pasti kita juga membutuhkan bantuan dr org lain..

    @blogger addicter: bener bro.. yg penting keikhlasannya, bukan jumlahnya..

    @didut: maksudnya program 1000 buku gimana mas? membagi buku2 gitu ya? setuju banget tuh..

    @yudi: iya yud, semakin kita berbagi, berarti kita mensyukuri rejeki yg telah diberikan.. dan dg bersyukur, pasti anugrah akan terus ditambahkan kpd kita oleh Yang Maha Kuasa..

    @riasmaja: setuju mas, mari kita saling mengingatkan utk berbagi..

    @bagus pras: hehe, jaman skg emang begitu ya mas.. tp yg penting niatnya.. kalo niatnya baik, ya nanti ganjarannya pasti baik.. begitu juga sebaliknya..

    ReplyDelete
  56. @yobel: sayangnya, kadang niat kita yg tulus utk membantu jadi bisa berubah krn peminta2 di jalanan, yg dewasa/anak2 itu ternyata memakai kedok kemiskinan utk lahan cari duit mereka dg cara gampang.. ada yg di kampungnya tnyata rumahnya mewah lhoo, hasil dr minta2..

    @wendy: iya wen, zakat yg pertama, harus kita sisihkan dulu..

    @izandi: kalau mau berbagi, Allah pasti akan memberikan limpahan rizki yg lebih lagi..

    @daniel MG: buka lapangan pekerjaan dong mas..

    @masenchipz: waaa, kalo yg itu, bukan nyumbang mas.. nyuap.. sama2 nyu- nya..

    @edisamsuri: wah iya, aku juga seneng nonton itu mas.. biar yg kaya/berkecukupan ngerasain rasanya jadi org kekurangan.. membuka mata hati..

    @naza: bisa kapan aja.. niat yg utama..

    @bayu aditya: bagus lagi kalo bisa pas ulang bulan.. bukan cuma ulang taun.. hehe..

    ReplyDelete
  57. terus sikap si D yang masa bodo teuing,..heheheeeeeeee

    ReplyDelete
  58. Saya do'a-kan semoga mbak tyas tetap baik seperti sekarang,,, tetap konsisten.

    Semoga Allah SWT memberi kemudahan dalam mendapatkan rejeki yg halal, dan memudahkan urusan mbak Tyas. Amiin

    ReplyDelete
  59. bagi duit dong tante tyas... kan harus berbagi... hehe

    ReplyDelete
  60. semoga dengan berbagi, pahala datang berkali-kali..

    ReplyDelete
  61. Kita hendaknya peka terhadap sesama kita terutama yang berkekurangan. Semua yang kita miliki hanya bersifat sementara. Kita dapat beranggapan bahwa harta milik kita hanya pinjaman untuk sarana hidup di dunia ini. Kita dapat membantu sesama dengan memberikan materi dan juga cerita-cerita yang membangkitkan semangat untuk maju. Cerita-cerita yang membangun itu dapat disebarkan melalui media internet.

    ReplyDelete
  62. semoga saja si B bisa diberi hidayah agar mau berbagi dengan sesama

    ReplyDelete
  63. lanjutkan neg tya ..
    happy blogging

    ReplyDelete
  64. bener tuh..

    sip lah..

    saya mendukung banget

    ReplyDelete
  65. ya stju, klw mampu mh berbagilh kpd sesama,terutma org2 yg tdk mampu dan bnar2 sangat membutuhkan'y.

    ReplyDelete
  66. yang penting tuh niat dari saling membantu sesama yang paling pentig bukan dari nilai nominal angka'a

    ReplyDelete
  67. Trims jeng.. post ini menginspirasi saya untuk berbagi dengan sesama,

    ReplyDelete
  68. I am impressed. I don't think Ive met anyone who knows as much about this subject as you do. You are truly well informed and very intelligent. You wrote something that people could understand and made the subject intriguing for everyone. Really, great blog you have got here.

    ReplyDelete

i hate spammers....