Monday, August 25, 2008

Ngomong sayang, susah banget sih..?

BY tyas indree IN 102 comments

Kalo temen2 baca 2 postinganku sebelum ini, tentang gimana kangennya aku sama mamahku, mungkin temen2 ngira aku orangnya cengeng, trus kalo ketemu sama mamahku, aku yg gelendotan manja.. Setiap saat bilang "mamah cayang..." or "i luv u, mah.." or "mah, aku kangeeen..."

Sumpah aku pengeeen banget bisa jadi orang yg kaya gitu. Dengan enteng ngomong sayang, ngomong kangen. Bebas mengekspresikan perasaan yang lagi aku rasain saat itu juga. Pengen banget bisa gitu.

Tapi, nggak tau kenapa, turunan sifat dari siapa, aku sama sekali bukan orang yang kaya gitu. Walaupun, swear nih, sekarang2 ini aku tiap malem lagi suka netesin air mata (baca=nangis) karena saking kangennya aku sama mamah, tp aku tetep aja nggak bisa ngomongin kata2 itu. Nggak biasa. Biarpun kalo ditelpon sama mamah tiba2 suaraku berubah bindeng karena terasa ada air mata n ingus yg meleleh, tetep aja aku ngakunya lagi pilek, bukannya nangis karena kangen.

Seingetku, mungkin seumur hidup aku belum pernah bilang "Mah, Ning sayang banget sama mamah.." Cuma di diaryku aja aku penuh nulis segala kata2 sayang buat mamah, and segala doa buat kebahagiaan mamah. Tapi nggak pernah sekalipun aku ngomong.

Kenapa ya?

Dari perlakuan n perbuatan emang aku tunjukin bahwa aku sayang sama mamah. Tapi aku sebenernya tau pasti, bahwa kalo aku bisa ngucapin kata2 itu, mamah pasti bahagiaaaa banget. Dan pastinya aku juga bahagia n legaa banget.

Ke Bapakku aku juga nggak pernah bilang kata2 kaya gitu. Walaupun sayangku ke Bapakku almarhum juga sama gedenya kayak sayangku ke mamah. Waktu Bapak sakit n aku sering pulang ke Jogja nungguin Bapak, kata2 itu udah ada di ujung lidah, tinggal aku ucapin aja, tapi tetep nggak keluar. Cuma dalam hati, dalam diary n dalam doa, aku sebut2 kata "Ning sayang sama Bapak.."

Bapakku juga orangnya kurang ekspresif dalam mengungkapkan perasaan sayang. Mungkin aku nurun Bapakku ya. Tapi aku tau n ngerasa banget bahwa Bapak sayang sama aku.

Aku sadar, nggak semua orang bisa baca pikiran dan perasaan orang. Nggak semua orang merasa cukup hanya dengan menerima perlakuan dan tindakan yang membuktikan perasaan sayang. Kata2 tetep perlu diucapkan. Cuma 1 kalimat aja. Kalo itu bisa aku ucapin, kayanya bisa bikin plooong banget dada ini.

Bentar lagi puasa n lebaran. Bentar lagi aku mau pulang kampung ketemu mamah. Aku pengen ngomong sayang. Aku nggak mau punya perasaan nyesel, kayak yg aku rasain ke Bapak. Seumur hidup blom pernah ngomong sayang. Mulainya pake kata2 apa ya..?

"Mah.. Mamah sayang gak ma Ning..? Ning juga.."
"Mah.. Ning tuh sayang loh sama mamah, biarpun gak pernah diomongin, hehe.."
"Mah.. Ning banyak nulis ttg mamah loh, di diary Ning.. Mau baca..?"
"Mah.. Menurut mamah, Ning sayang gak sama mamah..?"

Ya Allah... Aku sayang banget sama mamahku.. Berikan mamahku kesehatan dan umur panjang.. Berikan aku kesempatan dan kemampuan untuk bahagiakan mamahku.. dan untuk mengucapkan "Mah.. Ning sayang sama mamah.."

102 comments:

  1. ammmiiieeeeeeennnnn....
    kasih ibu kepada beta ga terhingga sepanjang masa..wkwkwk..
    semua org pasti ada yg seperti mba,saya juga gitu..jadi istilahnya malu2 kucing..hehehe
    bener begitu??? :D

    ReplyDelete
  2. Masalah kita sama Tyas.. Apa ya.. Rasanya lebih enakan mengungkapkannya ama perbuatan.. Bukankah action speak louder than words? Tapi kata-kata juga perlu deh kayaknya... :D halah.. lagi-lagi inkonsistensi..

    ReplyDelete
  3. kalo sama orang tua sih saya gampang aja bilang "sayang" krn emang sayang :)

    ReplyDelete
  4. Wah.. ternyata kita sama mbak.. Saya juga tipe orang yang sangat sulit mengucapkan sayang ke ibu, bapak, kakak, kekasih, atau siapa saja..

    Kami gak pernah mengucapkan kata itu. Tapi saya tahu, kami sama2 sayang...

    Entahlah mbak.. semoga kita memang diberikan cukup wkt untuk mengucapkan sepatah kata purba itu..

    ReplyDelete
  5. tuh bener apa yang bang aan bilang mbak..perbuatan lebih berasa ketimbang kata2..hehehe..kayanya seh emang watak dan sifat semua orang kan beda2 mbakkeee..saya juga susah ngomong sayang sama ortu bahkan ama pacar sendiri..hehehe..

    mbakee masih mending tuh daripada saya..lebih aneh saya kan..hehehe..

    ReplyDelete
  6. bingung mode : ON
    knapa yah bisa sesulit itu, kalo ke orang lain mungkin bisa diterima, but ke ortu?

    bener apa kata mbak tyas, kadang perbuatan aja ga cukup, harus dibarengi kata2

    moga kesampean deh mbak, mamah jadi bisa dapet kata2 sayang dari mbak, pasti beliau seneng banget

    ReplyDelete
  7. tekadkan hati, pasti akan bisa bilang sayang sama mama (halah). tp mungkin emang bener sulit utk memulainya, karena kita sejak kecil ga pernah dibiasakan utk mengekspresikan perasaan kita ke mama n papa. jadinya gini deh waktu dah guede. (gede pa tua ya? he2).
    tp coba aja, pasti bisa mbak. ntar kalo sekali dah bisa, pasti selanjutnya akan lebih mdah tuk bilang itu lagi ke mama.
    btw, aku milih yg ini utk memulainya:
    "Mah.. Ning banyak nulis ttg mamah loh, di diary Ning.. Mau baca..?"
    kalo mama dah baca diarynya, pasti deh bakalan terharu..

    ReplyDelete
  8. sama dong mbak, mungkin karena kita terbiasa di sayang sama ortu. ortu kita yang selalu bilang sayang, jadi kita terlupa deh untuk ngucapin sayang sama mereka,..kalo ama pacar ehm paling gampang, apalagi br ketemu heheheeeee. joking..eh mbak mau dong saya di link di blog mbak?...

    ReplyDelete
  9. Hasrat yang ditahan tuh gak baik mbak.. ntar jadi jerawat loh.. he.he.he.. gak.gak.. pis..

    Gini mbak.. kalo menurut saya se diucapkan saja.. Berat memang untuk pertama kalinya.. rasanya pengen pecah aja dada ini.. *soalnya saya pernah ngalami juga.. he.he.he..*

    Gak usah diawali dengan kata2 lain.. langsung peluk mamah nya mbak tyas dan ucapkan dengan pasrah seolah-olah gak ada kata lain yang akan diucapkan selain: "Mah.. Ning sayang sama mamah.."... selesai itu.. saya yakin mbak tyas akan merasakan sebuah perasaan yang susah digambarkan pokoknya.. bahagiaaa banget.. Selanjutnya untuk mengucapkan hal yang sama pasti tidak ada ganjalan lagi...

    ReplyDelete
  10. @erwin: malu2 kucing tapi takutnya bikin nyesel lho, win.. beraniin ngomong yuk..

    @aan: aan mah bukannya kasih jalan, malah bikin bingung.. konsisten dooong.. hehe..

    @bayu aditya: mau tuh aku jadi org kaya km.. mdh2an besok bisa lancar ngomong..

    @wendra: iya ya wen.. semoga.. amin..

    @blogger addicter: waaa, kalo sama pasangan sih, lancar banget aku ngomong sayangnya.. every day, every hour, every minute.. hehe..

    @arielz: iya mas ariel.. aku juga bingung kok bisa susah banget ngomong gitu.. padahal kenyataannya emang sayang banget..

    @cah pesisiran: boleh juga tuh ya, mamah baca diaryku...
    eeem, tapiii.. resikonya, ntar mamah baca juga catatan kenakalanku.. hehe.. jgn yg itu ah pilihan kata2nya...

    @dede: iya ya.. ternyata banyak yg sama.. tp besok aku harus ngomong..
    btw, udah di link yah, pake nama dede-recipe4free.. thanx ya de..

    @riasmaja: sesimpel itu ya sebenernya..?
    duuuuh.. semoga bisa ngomong itu tanpa berderai2 air mataku.. aku juga gak pernah nangis loh, didepan ortu or siapapun..

    ReplyDelete
  11. Mhh .... diriku jg belum pernah tuh, kayaknya kok susah banget ya buat mengatakannya ....,

    eh mungkin kita rekam aja pake handycam, keliatannya bisa lebih banyak yang bisa diucapkan, kemudian liat bareng2 seluruh keluarga,... nah abis itu keliatannya jadi lebih mudah ..........

    ReplyDelete
  12. Mbak Tyas, sampeyan boleh percaya boleh nggak, sampe umur setua ini saya juga blom pernah sekalipun bilang "I lope u Pak, Buk..". hehehehe...saya lebih suka nunjukin rasa sayang saya lewat perbuatan aja, gak tau kok rasanya aneh banget kalo mau berucap yang seperti itu. Apalagi kalo diucapkan pake bahasa jawa, hhhh....yah semoga Tuhan tau kalo saya sebenernya sayang banget sama kedua orang tua saya itu...

    ReplyDelete
  13. diomongin aja mbak...
    biar gak ada yang di pendam...

    klo gak bisa lewat ucapat, lewat perbuatan...

    jadi terharu nih mbak..??
    saya juga gak pernah ngomong gitu, cuz jarang ketemu...
    hiks...hiks...

    ReplyDelete
  14. wahahahaha ternyata aku sama dengan kang nara a.k.a blogger addicter, mas wendra, mbak tyas, atau yang lainnya.sulit untuk ngungkapin kata bahwa sebenarnya aku sayang ma ayah, ibu, saudara, n semuanya.
    atau aku mungkin lebih parah lagi, malah gak pernah sambang ma orang tuaku di luar kota, dan kalau ketemu dengan ayah biasanya ngomong seperlunya saja, trus tak tinggal keluar (kayak bukan keluarga gitu deh).hehehe. begitupun sama kakak/adikku aku gak bisa untuk sekedar guyon walau kadang ingin rasanya pas melihat teman-teman bisa care ma keluarganya. dan herannya lagi kakak ma adikku paling takut ma aku, (jagoan kali) mungkin bisanya lewat perbuatan, itupun kadang masih lewat perantara. (parah kan).

    ReplyDelete
  15. amiinnn...
    btw,jd pengen pungkam,kangen nich ama mamaku..

    ReplyDelete
  16. ... kalo no comment boleh nggak mbak?..
    lha abisnya.. serius kayaknya ini mah.. :p

    Yo wis mbak.. kalo susah ngomong, biar aku aja sing ngomong..

    "Mbokne.. punika mbakke sayang sama mbokke, tenan lho mbok.. ini sampe curhat-curhat gitu deh.. mbak ning kan memang pemalu.. jadi gitu mbok.."

    wis mbak.. ini ke berapaxx ini ya.. pertamax kayanya (PD mode : On Terus)

    ReplyDelete
  17. Postingan ini mengingatkan saya pada orangtua di kampung, dimana jadwal mudik masih jauh dari terlihat nih.. besok ta' telepon deh, disana masih dinihari :D

    Seneng udh bisa mampir kesini, salam hangat dari afrika barat!

    ReplyDelete
  18. tyas....mungkin karena kita orang indonesia, nggak biasa mengungkapkan kata2 itu ke ortu. terus terang aku juga blm pernah..suer. bilang kangen pun enggak..padahal udah 3 tahun nggak ketemu. karena ortu juga nggak biasa mengungkapkan hal2 spt itu. beda dengan anak2 didikan sini, dimana selalu mengumbar perasaan seenak jidat. dalam sehari, aku dapat kata2 I Love U puluhan kali dari anak2. padahal aku sekalipun nggak pernah melakukan hal yg sama ke ortu....ngga fair ya?
    ya...pokoknya Tuhan tau kita sebenernya sayang sama mereka, cuma masalah budaya yg berbeda aja. duh....kok jadi curhat sih. pa kabar bu tyas?

    ReplyDelete
  19. richard™ cinta pa'e & bu'eAug 26, 2008, 8:40:00 AM

    ===*ala mbak tyas ngasih komen mode on:*======
    oo.. ngungkapin cinta
    emang bisa?
    begini, mungkin: "..."
    ===*ala mbak tyas ngasih komen mode off:*=====

    kenapa harus versi kami mbak?

    kalo nggak salah *ihik* shakespeare bilang begini: "mawar tetap menjadi mawar, walau engkau menyebutnya mawar atau bukan". dan camelia malik yang anti inul geal-geol itu juga mengatakan: "cinta jangan direkayasa". so, flow like a wind aja mbak. on the right time and on the right place, ungkapan itu akan keluar secara natural, dan pasti lebih indah jika dengan bahasa atau cara mbak tyas sendiri. kuncinya, tetaplah mencintanya.

    beuh..nggak menjawab pertanyaan ni jreng :P ihik... jangan disambit dong ah :P adooow... kok disambit juga seh.... wakakakak :P

    ReplyDelete
  20. amiin... semoga panjang umur dan sehata selalu... serta diberikan ketabahan buat ngadepi anak yg bandel ini... hi..hi...

    ReplyDelete
  21. asli terharu banget..iya ya...klo' jauh kangen... pol tapi dah dideketnya rasanya rasanya susah mengekspresikannya..hiks!!!maafkan aku Mama...

    makasih Mba Tyas..mo' telp Mama dulu ah..

    ReplyDelete
  22. sama dong,,,
    aq bukan orang yang gampang ungkapi perasaan seperti kangen , dan sayang........
    tapi sebenarnya aq menyayangi dan selalu kangen dengan semua yang pernah mengisi hari" ku dulu,

    duhhhhh,, jd tambah kangen sama sahabat" terbaikku...........

    ReplyDelete
  23. Neng Tyas.... walaupun neng ndak bilang kalo neng sayang mamah, mamah tahu kok kalo Nenhg Tyas sayaaaaang sama mamah. ;)

    Jadi pengen meluk ibunda.....

    ReplyDelete
  24. lho..koq sama yah..mike jg sulit berkata2 seperti itu kalo ke mama en papa..
    ternyata lebih mudah mengatakannya kpd pasangan sendiri..aneh ya..

    ReplyDelete
  25. tyas, (eh aku jadi inget ponakanku yang namanya juga ningtyas hehehe), seringkali sesuatu memang sulit atau bahkan tidak perlu diucapkan secara vulgar. perasaan sayang, cinta, dsb, terlebih kepada orang tua, biarlah terpancar dari sikapmu, terpancar dalam doamu, tidak selalu harus dari kata-katamu. dan, tanpa kamu katakan pun, tidaklah akan berkurang makna keindahan dan ketulusannya :)

    ReplyDelete
  26. emang bener mbak... aku juga susah banget malah mewek doang deh hihihi.. pernah juga keucap tapi itu cuma sekali kalinya.. abis itu ngucapin lagi tapi pake kartu haduhhh.. bener mesti diucapin lagi.. kalo ditunda2 bisa nyesel seumur umur

    ReplyDelete
  27. huhuhu...
    i know exactly what you feel coz i felt it before...

    bener keik yang dibilang beberapa temen2 diatas, mungkin kerna didikan ortu jaman dulu yang tertutup dan sepertinya tabu untuk mengungkapkan perasaan kita thd seseorang, kita pun akhirnya terbentuk jadi orang yang begitu.

    jaman kita kecil dulu kan sistemnya TST. ortu tau klo kita sayang thd blio2 sementara blio juga mengharap kita2 juga tau klo blio2 itu sayang juga ke kita. Kita saling mengirimkan cinta dalam setiap tindakan kita. tapi kita ga pernah mengungkapkan kata CINTA itu.

    ayo, jeng. CINTA itu perlu diucapkan loh! mama pasti bahagia banget dapet ungkapan cinta dari dirimyu...

    psstt, waktu gw pertama kali ngomong ke ortu blom terucap bener kata2nya ud meleleh duluan air mata gw. hihihi...

    ReplyDelete
  28. eh iya, aku juga merasa belum pernaj bilang sayang sama kedua orang tuaku... heran aku ? faktor apa ya ? gengsi ? malu ?... bingung dah

    ReplyDelete
  29. @adhi: bisa juga sih gitu.. tp kalo malah diliat n didenger seluruh keluarga, hihi.. maluu.. palagi adek2ku usilnya banget2..

    @tukang nggunem: iya, rasanya aneh ya kalo ngungkapin gitu.. tp aku mau ngerubah kok mas.. tak niatin, besok tak ngomong..

    @apiscerana: kalo lewat perbuatan, udah.. tinggal yg berat tuh ngomongnya.. hiks, tak temenin terharu deh..

    @oeoes: itu sih parah oes.. emang km reman kampung ya, kok pada takut, hehe.. coba beraniin ngomong yuk.. dibilang aneh, masa bodo deh..

    @benny: aku bentar lagi pulkaaam.. asiik.. kangen terobatiii..

    @firdaus: waa, nek km sing ngomong karo mbokku, malah aku diduga terjerumus aliran sesat fir.. jangan ah...!!

    @Ksatria mbojo ireng: wah, di afrika.. berapa lama gak ketemu ortu mas?? pasti kangen banget.. salam kenal ya..

    @sili: iya ya, mungkin emang krn didikan kita begitu.. aku pengen jadi org yg bisa ngumbar perasaan tanpa ada beban.. suruh anak2mu ngajarin aku ya..

    @richard: hehe.. emang aku kalo komen gitu ya?? asik juga ternyata ya..
    let it flow like a wind.. oke.. tapi aku pengen wind nya nggak cuma dirasain, tp juga didenger..
    thanx ya chad..

    @masenchipz: yeeee, aku nggak bandel kok mas... eh, iya deng.. sedikiiit..

    @happy in doha: sama kita mbak.. kalo udah di jogja, di perjalanan dr airport ke rumah aja senengnya udah banget2, tp begitu ketemu mamah, sok cuek aja tetep.. fyuhh, gak ngerti juga kenapa gini..

    @qpin: lhah, ini kok konteksnya bukan soal bunda ya?? hehe, susah ngomong sayang ke pacar2mu dulu yaa??

    @mike: iya, kalo ke pasangan kayanya malah bisa ngobral kata2 sayang.. seandainya bisa gitu ke ortu..

    @nanoq da kansas: begitu ya mas? iya sih, kemarin2 aku mikir gitu.. tapi aku mau nambahin bumbu ramuan sayangku dengan kata2, mas.. kalimat pendek yg utk ngeluarinnya susahnya setengah mati.. hehe..

    @rumah lina: mestinya kalo udah pernah diucapkan sekali, seterusnya bisa lancar dong lin.. yuk, ngomong lagi..

    ReplyDelete
  30. sama yas, aku juga belum bisa setiap saat bilang sayang sama ibuku. but someday I have to say it..

    ReplyDelete
  31. Setahuku secara psikologisnya, tidak ada yang salah sih. Kemaren dosenku bilang untuk masalah personality, tiap orang memiliki individual differences yang memang tiap orang gak sama, termasuk dalam hal mengekspresikan rasa sayang. Ada yang melancholic banget, tapi ada juga yang sanguinstic banget. Tingkat kelekatan (baca: kedekatan) dengan orang tua kan juga berbeda - beda. Mungkin yang terpenting adalah lebih kepada bagaimana agar yang disayangi itu tahu bahwa ia amat berharga. Mom is everything, dear..

    ReplyDelete
  32. yang paling penting adalah perbuatannya sih menurutku.. nah kalo ud bisa nunjukin klo kita sayang ya sebaiknya ngomong juga..di mulai dari yg kecil dulu... boleh juga dengan kata2 mamah baik2 aja? Mamah jujur ya sama tyas, tyas khan sayang banget sama mamah... gitu.. he he.. good luck..

    ReplyDelete
  33. hhmm,,,manusia memang di ciptkan dalam bentuk karakter unik yg berbeda.. disaat kelamahan justru adalaha kelbihan buat org lain, dan begitu jg sebaliknya.. satu hal yg kita harus mengerti.. semua merupakan proses keseimbangan yg sangt indah. mari pahami diri sendiri... hehehehe nyambung ga yah ...hhmm...

    ReplyDelete
  34. hehe iya kenapa ya kalo ngomong sayang ke ortu gak segampang ngomong sayang ke pacar hahahaha.salam kenal ya

    ReplyDelete
  35. pake basa prancis aja, 'je t'aime' jadi mamanya ga tau n qt ga malu hehehe, yg penting kan dah terucap.
    kl sulit emang iya, soalnya kultur indonesia tuh cenderung ga ekspresif secara verbal maupun tindakan. ga cuma susah bilang sayang, coba pelukan atau ciuman antar sodara pun kan jarang. cuman pas habibi jadi presiden aja cipika-cipiki jadi rada umum :D

    ReplyDelete
  36. Yachhh ..kalo kita gak bisa ngucapinnya secara verbal, secara non verbal aja ya ... dengan sikap dan perbuatan yang menunjukkan rasa hormat kepada orang tua sama saja sebagai ungkapan dan inplementasi dari "kata sayang" itu ...

    Good posting ... !!!

    ReplyDelete
  37. Kalo sama cowo, susah bilang "sayang" jg ga, mbak? :P *dijitak*
    kalo sama ortu, aku jg sama. :(
    pernah pas lebaran kapan gitu, aku beraniin minta maaf dan bilang sayang ke ortu.
    eh, buntut2nya aku malah nangis ga brenti2. huhuhu...

    ReplyDelete
  38. ngomong apa ya...? bingung nich..he.. :) Tunjukkan aja dg perbuatan... he.. :)

    ReplyDelete
  39. hehehe gak papa koq mbak gak bisa bilang begitu juga yg penting kan perbuatannya:) hehehe kalo wen tu yah kalo gemez ma mama suka manggil2 mah.. mamah.. mmuuaahh *ium pipi 22nya* trus bilang i love you, kalo sama papa gak bisa bilang begitu;p

    ReplyDelete
  40. gini aja pas pulang ntar diskusi ma adek ato sodara..... trus pas ketemu mamah, biar nggak lupa suruh sodara mu bawa tulisan "aku saya mamah....", pas lagi ngomong di depannya...suruh mamah nengok kebelakang... keliatan dech tulisannya ... :D :D

    ReplyDelete
  41. saya malah merasa tertipu sama mantan pacar .. dulu saya dipanggil-panggil "sayang", bentar-bentar ... ya sayaaang... eh ndak taunya, keponakannya juga dipanggil sayang, anak tetangga juga dipanggil sayang ...
    tapi sekarang saya mulai ketularan .. kecuali istri orang .. ndak tak panggil sayang :)

    salam kenal mbak

    ReplyDelete
  42. nggak papa mengungkapkan rasa itu. karena orang tua masih ada ... coba kaya naza mau bilang sayang sampai keluar darah pun ayah disana mungkin dengar tapi tak kuasa menjawab.

    ReplyDelete
  43. Aduh saya juga prnah ga ya bilang sayang ke ibu???aduh tapi kayanya ibu kita dah tahu kalau kita sayang padanya,sikap kita ke dia kan sudah menunjukkan sayang

    ReplyDelete
  44. @milla widia: we don't have to say it..
    but it'll be great if we can say it..

    @jonny: aku pengen sekali2 jadi melancholic.. seterusnya melancholic pun gapapa.. secara, aku cewek gt looh, it's oke kalo jadi rada2 lembek, right..??

    @daniel gm: iya.. mau mulai dr ngomong yg kecil2 n nyerempet dulu.. wish me luck, hehe..

    @rofi: aku paham banget diri aku sendiri.. yg gak paham, knapa soal kecil gini jadi berat buat aku.. hehe, gak nyambung juga yah??

    @novi: kalo ke pacar kok gampang banget ya, padahal sometimes it's just gombal sweet talk yah..?

    @st_hart: atau aku ngomong 'ich liebe dich' aja ya biar mamahku tambah bingung..?

    @abang: kalo non verbal, semua udah dilakuin bang.. tinggal yg verbal ini lho.. susaaahh banget.. hehe..

    @juminten: sama cowok sih, kayak km lah jumie, gampang2 ajjaaa..
    naah, takutnya gitu tuh.. ntar nangis bombay berseri tuh pas ngomongnya.. aku mayuuu..

    @ugiQ: udah giQ, kalo perbuatan mah.. ngomongnya tuh lhoo..

    @namaku wendy: masih mending tuh bisa bilang gitu.. kepengen..

    @afwan a: waaa, ntar dikira lagi main tebak2an kata kalo gitu caranya, hehe..

    @mascayo: kalo istri org dipanggil sayang, hehe, minta dijitak tuh namanya mas..

    @naza l: iya naz, makanya nggak mau sampe telat gitu akunya..

    @deantoro miko: iya sih, pasti ibu tau kalo kita sayang.. tp lebih afdol kalo kt omongin juga.. ya kan?

    ReplyDelete
  45. waduh dah pada di jawab semua :D mbak tyas usul nih. seandainya saya jadi mbak... "Mah primpun kabare? sehat mawon to?" kalo dah di jawab baru bilang... "mah kalo ada apa apa jangan lupa ngomong njeih, saya mungkin gak bisa bantu apa-apa, tapi mamah pasti tahu saya sayaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banged sama mamah, sama keluarga ini.
    waakakaka bahasanya tabrak kiri kanan, jadi malu ...*kabuuuuuur wuuuuuuuuzzz*

    ReplyDelete
  46. Oh lagi kangen ama Mamah yah??
    ====================================
    Mamah dataaaaaaaaaaangg...cini cini caya peluk...duh, cayang gak boleh angis....cengeng uh dasal...
    kalo cengeng gak dibeliin pelmen lhoo....

    ReplyDelete
  47. Mbak Tyas aku juga pernah ngerasa susah gitu, tapi aku pake cara gini..... pas ketemu aku cium tangan mamah ku lalu aku peluk mamahku yg erat trus aku cium kening nya.terus aku peluuk lagi yang lama.....nah di saat itu lah gampang mo bilang "mah.. Tyas Sayaaaannnng Banget sama Mamah...." dst terserah kamu mo ngomong apa deh

    ReplyDelete
  48. mantan preman, hehehehehe, gak bisa mbak keliatannya janggal, aneh ditelinga, hehehehe, pake perbuatan aja deh

    ReplyDelete
  49. selama aku tinggal jauh dari mamah n sodara2ku..rasa sayang n kangen ama mamah, n sodara2ku selalu menggebu2..apalagi sekarang2 ini, rasanya pengen balik aja ke indo gak perlu merantau lagi...tiap hari pasti deh sms-an terus..dan kalo udah gak tahan dua hari sekali langsung telpon..n langsung deh keluar kata2..."kangen banget"..padahal sebelumnya gak niat ngucapin itu cuma pengen telpon aja..tapi pas udah ditelpon langsung keluar tuh kata2 ajaib..hehehe

    ReplyDelete
  50. ahhh jadi sedih dan kangen mama neh...

    ReplyDelete
  51. Bilang sayang ama ortu...wah boro-boro banget dah...apalagi orang betawi kaya keluarga saya....

    Kalau mbak bilang sayang ama saya bisa kan....cabuttttttttttttttt

    ReplyDelete
  52. sama dgn aku dan mamaku dulu .. tp sayang itu bs dirasakan lewat perbuatan loh?!? misal memeberikan sesuatu yg menyenangkan untuk orang tua

    ReplyDelete
  53. iya nih susah ya soal kepikir kadang jadi di anggap anak kecil :D

    ReplyDelete
  54. Yang kasih komen buanyak banget nih Tyas..iyalah memang bukan kaya di sinetron yang dengan gampangnya bermanja manja sambil ungkapkan kata sayang pada Mama.Tapi mama pasti tau koq, mana sayang yang tulus dari hati dan dengan hanya diucapan saja.

    ReplyDelete
  55. Hmm .. jangankan mbak .. saya yang cowok aja kadang sedih klo ingetinget keluaega nun jauh disana

    ReplyDelete
  56. kalau iksan ngomong sayang sama mbak tyas boleh gak..? ========>>>>> ada suaminya kabur dulu ah

    ReplyDelete
  57. Kalu kita benar-benar sayang, kenapa harus takut untuk mengatakan...
    Jangan pendam rasa itu.. Ungkapkanlah daripada nanti jadi jerawat..

    ReplyDelete
  58. PERTAMAXXXXXXXX,
    yg 57 diatas dicuekin hehe

    klo mamahku selalu bilang "sayang" klo pas aq minta uang
    sayang dik...sayang..., uangnya dah habis...
    xixixi.
    btw, bener mbak, kata2 besar juga pangaruhnya.
    walaupun harus dibarengi dg tindakan.

    ReplyDelete
  59. pasti pernah tapi itu dulu waktu kita masih balita, sama seperti anakku yang masih usia 3,5 tahun setiap hari pasti dia mengatakan kalau sayang sama papa, mama, dan kakak, tapi kakaknya yang udah 9 tahun hampir tidak pernah mengatakan hal yang sama.

    Mungkin benar karena kita memang tidak ekspresif dan susah nyari phrase yang tepat dalam bahasa Indonesia untuk sekedar mengucapkan care, love dsb...

    Rasanya pasti kagok....

    Tapi ngomong2 kapan terakhir ngucapin cinta sama hubby hayoo ? pasti dah lupa.....

    ReplyDelete
  60. klo aku sih manja sm mama..
    klo malu bilang "sayang" langsung, pake kartu ucapan.. atw skali2 bilang "kangen nih ma" sambil meluk mamamu.. aku jd kangen mamaku ni, dia lagi di jogja..

    ReplyDelete
  61. kadang susah memang ngungkapin perasaan kita pada seseorang yang kita cintai, tp sebenarnya wajar kok nggak bisa ngungkapin perasaan itu.. yang terpenting menurut aq sih.. adalah ngungkapinnya dengan cara lain yaitu dengan perbuatan.

    ReplyDelete
  62. hmm..bunda juga sama..susah bilang sayang sama mamah... padahal bunda kepengen banget...bisanya dalam hati aja dech..yg penting mamah slalu senang..bunda seneng banget...

    ReplyDelete
  63. wah gue juga gak bisa tuh keluar kata kata kayak gitu, rasanya udah diujung lidah tapi tetep aja ngga keluar. rasanya seperti ada jarak diantara kita, padahal enggak loh. mungkin karena genetics kita orang timur ya. hidup adalah perbuatan toh? bukan hanya perkataan :)

    ReplyDelete
  64. wah, benar juga diriku juga belum pernah...jadi ingat pertama kali cium tangan orang tua ketika usia mendekati 25 tahun, itu pun karena dipaksa oleh teman satu kantor !!! ayo mbak wujudkan keinginanmu...

    ReplyDelete
  65. klo ngungkapin ama pacar gimana? misalnya ama saya gitu...mas...aku kangen..(halah) kabur..

    ReplyDelete
  66. bisa ngungkapin perasaan pada mama di blog menurutku udah bagus bgt krn aku sendiri ga bisa melakukannya..eittss bukannya daku ga sayang sama mamaku tp karena mama itu bukan orang baru di hidupku. Dari dalam kandungan sampe segedha ini, I'll always be mama's girl. So, karena bukan orang baru jd malah rada susah buat aku mengungkapkannya tp di dalam hati masing2, mama tahu kl aku sayang sama dia dan aku juga tahu mama sayang sama aku walo anaknya nduableg buanget....

    ReplyDelete
  67. ya mbak sya juga sayang sama emak dirumah tapi susah banget ngungkapinnya :(

    ReplyDelete
  68. sama mbak, Panda juga berat banget ngmg sayang ama ortu. padahal Panda sayang banget sama mereka

    jadi tambah kangen :(

    ReplyDelete
  69. NGiri liat mereka yang deket banget sama ortunya.

    Aku sih sayang sama ortu, emang sih untuk diomongin susah, hanya ditunjukkin lewat perbuatan.

    Walau sayang, tapi kenapa yah..ortu terasa begitu susah aku jangkau....hiks hiks hiks...

    ReplyDelete
  70. saya juga tidak pandai dalam mengungkap rasa sayang dalam bahasa, karena sifat saya yg pendiam kali yak..... hmmm...jadi pengen beranikan diri niih

    ReplyDelete
  71. Klo Eyang bilang, Cucuku musti harus beraniin untuk selalu bilang " sayang " pada Mamanya.
    Perlu di Ingat, Sebesar apapun kesuksesan dan kekayaan yang engaku miliki masih belum bisa untuk membayar pengorbanan Mamamu.
    sedikit Contoh : Tak kan mungkin bisa kamu membayar air susu Mamamu. Ingat ya sayang

    ReplyDelete
  72. sama...aku juga ga pernah ngomong gitu sama mamaku, padahal aku sayaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget...takut durhaka sama anakku, mending buruan deh aku atur strategi ngomong sayang sama mamaku

    ReplyDelete
  73. Gak apa2 kok say klo gak bisa diungkapkan dengan kata2, bisa dengan tindakan. Kasih ciuman ringan di pipi mama sambil peluk beliau... pasti beliau tau deh kamu sayaaaang banget sama mama

    ReplyDelete
  74. hiks...hiks...aku juga...susahg ngomong gitu ke ibuku..

    ReplyDelete
  75. mbak aku dari kecil biasa nyatai, sekarang pengen benget ber-mellow2 ma ibu dan bapak. tapi kok canggung ya. harus dibiasakan ya kayaknya..

    ReplyDelete
  76. aku datang lagi,..mbak..habis praktekin ngomong sayang nih,...

    ReplyDelete
  77. Ekspresif atau enggak itu kayaknya bisa dilatih dari kecil lho Tyas. Soalnya aku , ibu dan bapakku sama2 nggak ekspresif, cuma bisa nunjukin sayang dengan perbuatan dan kadang tangisan. Beda ma aku dan anakku, sama2 ekspresif, sering bilang I love u maaah...

    ReplyDelete
  78. Hehehe bener banget tuh mbak kasih seorang ibu itu memang gak bisa terbalaskan dengan apapun

    ReplyDelete
  79. wuih.....ke 80 neh saya
    ....postingannya pasti seru banget neh :)
    ibu kita adalah orang yang paling berjas dalam hidup kita...kalau kita sayang tidak perlu di ucapin dengan kata2, tapi dengan doa n perbuatan juga udah cukup ^_^
    mereka pasti juga paham

    ReplyDelete
  80. kasih ibu memang tiada duanya

    ReplyDelete
  81. iya nih...
    susah banget ngomongin sayang ke keluarga..
    keknya lebih lancar ke pacar.. :(

    Eh.. Salam kenal Teh

    ReplyDelete
  82. itulah,mumpung orang tua masih ada kita harus sayang dan care sama mereka sebaik mungkin :)

    ReplyDelete
  83. iya aku juga gitu... susah banget bilang i love u sama ibuku... tp hati kecilku aku sayang bngt ma ibuku

    ReplyDelete
  84. Mbak, mendingan mulai dari sekarang aja mbak ngomong hal itu, mumpung masih belom terlambat, perbuatan yg mbak ning akan lakukan hanya sekali seumur/mungkin bisa seterusnya dan bisa merubah masa depan mbak ning.

    ReplyDelete
  85. Ko sama ya gw juga susah baget ngomong seperti itu, rencana gw sih mo minta maaf di kaki nyokap, selama ini gw blom pernah minta maaf sambil nyium kaki nyokap, mudah2 an bisa doain yah supaya bisa

    ReplyDelete
  86. Bukannya susah, tapi nggak terbiasa :D
    Kadang aku pikir, pelukan lebih dari sekedar ungkapan sayang, pun dengan perbuatan.

    Yaaaaaahhhh...
    Rather than cuma bilang tapi nggak terurai dalam perbuatan :D This could be the worst, right?

    Anw, blog khusus anak ekonomi ugm ada belum ya? Kalo belum, pengen bikin ni... Sahuurrrr....

    ReplyDelete
  87. ini penyakit saya ketika sebelum kuliah...

    Bagi saya, sekalipun terkesan cengeng (buat seorang cowok) untuk mengucapkan kata-kata itu, tapi kalo itu bisa buat mereka senang, saya akan berusaha melakukannya.. karena kita ga tahu apa kita akan sempat membahagiakan mereka dengan cara yang lain ;)

    ReplyDelete
  88. emang sich ada yang bilang yang penting itu bukan kata2nya tapi cara kita menunjukkannya, tapi terkadang itu nggak cukup karena orang ngak bisa membaca isi hati dan kepala kita :)

    ReplyDelete
  89. wah..mengharukan..
    hehhee..
    yang penting qta dah nunjukin aja rasa sayang itu..
    soal bilang sayang..suatu saat pasti bisa..

    ReplyDelete
  90. Tyas,.. seringkali perilaku/kondis psikologis kita setelah dewasa, sangat dipengaruhi kondisi dan pengalaman hidup kita pada waktu kecil.

    Seperti yg Tyas rasakan sekarang, akan sangat dipengaruh kondis saat masa kecil dulu. Bagaimana hubungan Tyas dengan orang tua dulu, dekatkah? atau biasa-biasa aja? Terbuka atau tidak?

    Sekarang, yang penting Tyas bisa menunjukkan perhatian kepada orang tua. Sering-seringlah berkomunkasi, sering curhat atau mengrim kesukaan orang tua kita. Hal-hal kecil yang kita berikan, akan terasa membahagiakan orang tua kita. Tak lupa senantiasa mendoakan beliau, itulah pemberian terbaik dari seorang anak.
    Do'a seorang anak akan sangat membantu orang tua kita, agar diringankan dari siksa kubur.
    Semoga orang tua Tyas senantiasa mendapat lindungan dan kasih sayang-Nya. Amiin

    Maaf ya Tyas, jangan dianggap menggurui, saya cuma ingin sharing aja.

    ReplyDelete
  91. mbak Tyas.. apalah artinya malu dan perasaan 'tidak biasa' dibandingkan seandainya nanti semua sudah terlambat..

    saya yakin dan pasti.. ibunda mbak tyas akan terharu kalau mendengar anaknya yang tidak biasa bilang sayang tiba2 berkata seperti itu..

    selagi masih ada kesempatan, ungkapkanlah apa yang ada dalam hati kita kepada orang yang kita cintai..

    ReplyDelete
  92. memang seringnya seperti itu, kita merasa canggung untuk mengungkapkan beberapa kata yang seharusnya memang layak kita ungkapkan, jika memangterpaksa tidak bisa mengucapkan, maka sebaiknya perilaku kita yang kita tunjukkan bahwa kita Sayang kepada mereka

    ReplyDelete
  93. pas dateng ke rumah ibu.. bantuin kerjaannya.. pas ibu sedang capai.. dipijitin.. terus bilang.. ma.. aku sayang mama.. maapin dosa2 aku selama ini ma.. air mata kebahagiaan pastilah keluar dari kedua2nya

    ReplyDelete
  94. salam kenal .
    emang nyesek klo kita ga bisa ngucapin sayang ke mamah or paph .
    bawaanya gga legga .

    ReplyDelete
  95. biasanya suka dipancing-pancing dulu baru jujur neng :D

    ReplyDelete
  96. salam kenal .
    hhm .
    bener banget .
    kadang ego kita yang terlalu tinggi .

    ReplyDelete
  97. sama bha aku juga suka malu'' gtu kalo mau bilang aku sayang mamah dan papah...

    ReplyDelete

i hate spammers....