Wednesday, July 23, 2008

Lihatlah ke dalam..

BY tyas indree IN , 47 comments

Ampir 2 minggu gak bikin postingan baru nih, gara2 ada kerjaan yang mengharuskan aku nginep. Nggak bawa laptop, lokasi jauh dari warnet.. Cuma sempet sekali2 ol dr hape, ngeshout kesana sini..

Kerjaanku kemarin muter ke Puncak, Lembang n Maribaya. Wiiih, dingin buanget.. Perasaan dulu aku kesana nggak sedingin itu deh udaranya. Kata penduduk sana juga nggak biasanya sedingin ini. Biasa kepanasan di Jakarta, di sana dinginnya bener2 bikin nggak konsen. Mana kerjaanku tiap harinya rata2 selesai jam 3 pagi, di alam terbuka pula. Hiii, dinginnya menusuk sampe tulang sumsum.

Selesai kerja, balik ke base camp sekitar jam setengah empat pagi. Sama sekali nggak bisa tidur walaupun ngantuk berat. Badan nggak bisa dicegah gemeternya meskipun udah pake sarung tangan, kaos kaki, tutup kepala, jaket, shawl, selimut deelel. Ya udah deh, duduk di sofa, minum teh anget n baca buku aja. Pas bawa buku 'The Power of Now' punya Eckhart Tolle. Cerita di bawah ini aku ambil dari Bab 1 dari buku itu. Kalo buat direnungkan, bagus juga buat kita/mereka yang selama ini merasa 'nggak ada/nggak punya apa2' dalam dirinya, n nggak pernah berusaha melihat nilai dan harta yang ada di dalam diri mereka sendiri.


Seorang pengemis telah duduk di tepi jalan selama lebih dari 30 tahun. Pada suatu hari, seorang asing berjalan melalui jalan itu.
"Minta sedekah, Tuan.." pengemis itu bergumam dan secara otomatis menyodorkan topinya yang sudah kumal.
"Saya tidak punya apa-apa untuk diberikan.." kata orang asing itu.
Kemudian orang asing itu bertanya, "Apa yang kau duduki itu?"
"Bukan apa-apa.." jawab si pengemis. "Hanya peti tua. Saya telah duduk di atasnya selama bertahun-tahun.."
"Pernahkah engkau mencoba melihat ke dalamnya..?" tanya orang asing itu.
"Tidak." kata pengemis itu. "Apa gunanya? Tidak akan ada apa-apa di dalamnya.."
"Lihatlah ke dalam." desak orang asing itu.
Pengemis itu berusaha membongkar tutupnya. Dengan penuh ketakjuban, rasa tidak percaya dan kegembiraan serta tentunya juga penyesalan, ia melihat bahwa ternyata peti itu penuh berisi emas. Peti yang selama bertahun-tahun ada dibawahnya, didudukinya, dan menemaninya meminta-minta uang receh dari setiap orang yang lewat. Seandainya saja sejak dulu ia mau meluangkan waktu untuk melihat ke dalamnya..


Tafsirkan sendiri apa pesan yang ada di cerita di atas yaaa...

47 comments:

  1. Hmmm...jadi ikut mikir juga nich apa tafsirannya...Ntar klo ketemu, saya berkunjung lagi, OK...

    ReplyDelete
  2. Cerita yang penuh makna, kalo sekilas saya baca kok saya menafsirkan begini : kita harus berusaha lebih keras untuk melihat potensi didalam dan sekitar diri kita, jangan cuma pasrah dengan keadaan aja...betul gak ya...nice posting....

    ReplyDelete
  3. Seandainya saja sejak dulu ia mau meluangkan waktu untuk melihat ke dalamnya.... pastinya dia gak akan duduk selama 30 tahun menjadi pengemis....
    thanx udah di pasang awardnya ya jeng :D

    ReplyDelete
  4. Saya setuju sama komentarnya tukang nggunem, jangan hanya pasrah dalam hidup ini harus selalu berusaha

    ReplyDelete
  5. @ziq: oke, besok PR nya dikumpulin yah.. :)

    @tukang nggunem: iya, kadang kita silau dg apa yg kita liat di luar/milik org lain.. padahal kita juga pny potensi yg gak kalah sama mereka..

    @milla schumacher: wah, kalo dr dulu liat ke dlm peti, udah punya ferarri tuh pengemisnya Mil.. hehe.. thanks juga udah kasih awardnya yah..

    ReplyDelete
  6. Hehehe.. hidup emang penuh makna... satu lagi: HIDUP ADALAH PERJUANGAN. PERJUANGAN TIDAK MENGENAL KALAH DAN MENANG!!! Dari keyakinan ini pula kita merdeka!

    ReplyDelete
  7. @masenchipz: maknanya mudah2an berdampak bagus buat kita..

    @wendra: MERDEKA!!

    ReplyDelete
  8. Artinya ginih lho. Janganlah kita selalu memandang keatas. Mbok ya sesekali tolehlah apa2 yang ada dibawah pantat kita. Kan biasanya juga cuma flush tuh. Manatau juga disana tiba2 menjadi setumpuk emas. Gituh lho!

    ReplyDelete
  9. barusan bc the power of now jg. emang keren n mengena bgt isinya. qt kdng terlalu sibuk ngeliat keluar, baek dlm artian wkt (masa lalu-masa depan) n ruang - ngeliat keluar. kynya kita kudu lebih sering memandang k dlm diri, menikmati n bener2 hadir di saat sekarang qt. whew, apa artinya yah? *garuk2 kepala*

    ReplyDelete
  10. Wow... ada sang motivator disini :).

    Nice posting...

    ReplyDelete
  11. menurutku mungkin jangan selalu tergantung pada orang lain, cobalah berusaha dan mengsaha kemampuan yang kita punyai

    ReplyDelete
  12. Eckhart Tolle memang punya gaya sendiri untuk menggugah pemikiran pembacanya..
    Kapan ya bukunya yang a New Earth ditranslate.. kemaren di Gramedia baru ada Practicing The Now-nya :(

    ReplyDelete
  13. saya rasa maknanya menurutku: ' Malas membawa Sengsara ' :-)

    ReplyDelete
  14. Yup .... betul tuh .... kita kadang tak sadar dengan kemampuan kita sendiri, selalu membandingkan dengan apa yang kita tidak bisa ... kadang kita terlalu manja dan sombong atas ketidakmampuan kita... postingan asyik lah

    ReplyDelete
  15. Makanya.. Bantuin lompat ke laut dong, kasi dorongan gitu.. Biar jatuh trus ngeliat ke dalam.. Now!! :D

    Intinya, satu-satunya milik kita itu "sekarang" karena kemarin dah jadi milik kenangan, besok masih kepunyaan andai-andai.

    ReplyDelete
  16. @emanrais: ih Abah, eta teh emas ngambang.. hihii...

    @st_hart: iya, kaya yg pernah st_hart bilang, yg benar2 kita miliki hanya saat sekarang.. masa lalu n masa depan punya 'sekarang' nya sendiri2..

    @simbah: thanx simbah.. tujuan sebenernya, memotivasi diri sendiri.. :)

    @oeoes: stuju oes, jangan gampang silau jadi orang..

    @ipung: blom ada ya Pung?? aku kmrn cuma nonton di Oprah aja ttg Eckhart Tolle n his New Earth..

    @balidreamhome: trus sengsaranya kapan membawa nikmat, bli..?

    @artofreed: waaaa, bahaya tuh.. manja n sombong atas ketidakmampuan kita..

    @aan burhany: setuju an.. boleh sih, mikirin kemarin n besok.. tp porsinya jgn jauh melebihi jatahnya 'sekarang'..
    trus, udah ada yg nyemplungin dirimu ke laut blom..?

    ReplyDelete
  17. Kali maksudnya dalam memandang sesuatu, jangan lihat kulit luarnya saja, tapi mesti dikupas sampai ke dalam2nya...biar tahu apa dan bagaimana isinya

    ReplyDelete
  18. Nice story... dalem banget yg tersirat didalamnya.. :-)

    ReplyDelete
  19. yup aku si GAPTEK.COM mencoba menafsirkan tulisan yg penuh makna dan lebih memebuka mataku (mksh mbak tyas dah posting tlsan itu,klo gak aku gak tau, kan aku jarang baca englishan). Hanya orang2 yg mau menggali potensi diri sendirilah yg mampu berdiri tegak diatas kaki sendiri.

    ReplyDelete
  20. @ani: bisa juga gitu ya mbak.. don't judge the cover by its book.. eh, kebalik.. pokoknya gitu deh.. :-)

    @my silly: oke juga buat pembelajaran ya weed..

    @else: egree, else.. jgn cuma mengais-ngais di luar ya.. yg di dalam banyak kok yg bisa digali..

    ReplyDelete
  21. Buku memang betul satu jendela dunia ya. Membaca dan meresapinya akan membawa emosi dan alur buat ikutan merambahnya. Ini contohnya, nduk Tyas yang baca lalu bikin kutipan dikit. E-eh smp mata lamur abah ikutan menatapinya dengan sepenuh terkesima. Hebatnya sosok kehadiran satu buku yang dibaca nduk Tyas ini. Makanya abah juga suka ikutan sama yang namanya merambahi dunia buku. Kayak di www.goodreads.com itu. Tengok deh!

    ReplyDelete
  22. Aku berpikir :
    kita telah diberi yang Maha Kuasa segalanya, tetapi selalu saja kita berpikir kita tak pernah diberi oleh Sang Kuasa.
    Telah banyak yang kita terima, tak banyak yang kita berikan...
    Kira2 begitu ga ya tafsiranya?

    ReplyDelete
  23. tafsiran saya sih.. (kan disuruh nafsirin sendiri katanya). Besok lagi, kalau punya peti isinya emas, jangan dibawa-bawa. Simpen aja dirumah buat tabungan anak cucu. Atau tafsiran kedua *ini serius banget nih*, simple.., peribahasa kuno kita sudah mengingatkan. Rumput tetangga lebih... lebih.. mahal. *halah*, gitulah..

    ReplyDelete
  24. apakah ketidak mengertian ku karna kebodohan ku.......?? ;D atau memenang kebodohan itu telah menjadi kebiasaan di negeri antah berantah ini.. mari bertanya pada icon yg tidak mengerti apa 2 ini =)) ;D

    ReplyDelete
  25. @emanrais: Abah kutip di blognya Abah yaaa.. Udah liat.. tp kenapa pake pasang foto segala bah...? jadi mau maluu...

    @bazoekie: alias nggak bersyukur ya..? bener tuh..

    @firdaus.a: iya, nggak usah dibawa2 fir.. taro dirumahku aja.. diterima dg senang hati..

    ReplyDelete
  26. Banyak info bagus! keep it up! ^_^

    ReplyDelete
  27. hmmm....
    kalo yg aku tangkap, kira2 tafsirannya seperti ini :
    kadang, rejeki itu sebenarnya ga jauh2 dr kita.
    hanya dibutuhkan kemauan utk mencarinya.
    betul tidak? :P

    ReplyDelete
  28. @kento: thanx kento..

    @juminten: betul, jumi.. kemauan itu yg sering susah ita miliki..

    ReplyDelete
  29. ehm...., gimana ya?
    emang, kalo ngliat punya orang, milik kita itu rasanya kok ilang ya?
    mungkin rasa ini ya yang harus dihilangkan supaya kita gak nyesel....

    ReplyDelete
  30. tafsirannya apa Yah Mbak?? kayaknya..mendingan lain kali Jovie aja yang datangin pengemis itu dan terus Jovie aja yang buka petinya..terus,, Jovie deh yang dapetin emasnya...

    Yiihaaa..kalo ketemu pengemis itu..kabar2in yah Mbak..hehe

    ReplyDelete
  31. wah sekelas paulo ulho sang penulis Alchemist nih mba tyas...... cara membuat nasehatnya ito loh.BTw, ga pgn mudik ke semarang neh?....

    ReplyDelete
  32. @alief: padahal punya kita jelas2 lebih bagus ya.. tetep aja masih maruk sama punya orang lain..

    @jovie: ntar bagi2 Jov.. kan aku ikut bawain linggis buat buka petinya..

    @gus: waaaa, sapa tuh paulo ulho..? kenalin dong..
    pengeeeenn ke semarang..

    ReplyDelete
  33. beberapa orang akan beda cara menafsirkannya. versi nya oping sih kaya gini... dia punya kualifikasi yg bagus. dia punya banyak kesempatan bagus. dia punya banyak hal. tapi dia gak memanfaatkannya. dia malah sibuk ber iri hati ngeliat hidup orang lain dan sibuk mengasihani diri sendiri sampe akhirnya dia merasa desperate. menyerah sama kehidupan.

    huyy huyy seru... postingan yg bagus mbak.. ^__^

    ReplyDelete
  34. Bentar.... mo berpikir dulu yack. ;)

    Puncak, lembang dan Maribaya akan terasa lebih dingin tak kala musim kemarau.

    ReplyDelete
  35. @oping: wiiihh, oping wise banget.. oke banget tuh persepsinya..

    @dhie: kenapa pas aku disana gak ada cappuccino dr kamu ya..? atau caramel machiato..
    heeemmm.. warm in the cold night..

    ReplyDelete
  36. maknanya apa yah??
    mungkin klo mo duduk liat" dulu duduk dimana?sapa tau ada permen karet ato catnya masih basah..tapi disini kebetulan aja isinya harta...
    ups di dunia ga ada yg namaya kebetulan...nice post

    ReplyDelete
  37. @radhi: hihii, sapa tau dudukin peti isinya tongkat ajaib ya.. bisa minta lebih dari emas satu peti.. *hhhh menghayal emang enak*..

    ReplyDelete
  38. @radhi: komenmu yg ttg kupu2 kok ilang ya?? padahal bagus banget tuh.. *binun deh*

    ReplyDelete
  39. ups...chayoooo......!!!hidup cuman sekali....raih impianmu *hallah* lam kenal

    ReplyDelete
  40. @rosa: salam kenal juga rosa.. thx dah dropping by n leave comment yah..

    ReplyDelete
  41. Nice post mbak

    Iya mbak tyas, kebanyakan orang lebih sering melihat keluar. Melihat kelebihan dan kekurangan orang. Celakanya, saat melihat kelebihan orang terus jadi iri, melihat kekurangan orang terus disebarluaskan.
    Jarang yang sering melihat ke dalam dirinya, melihat potensi dirinya dan melihat kekurangannya.

    ReplyDelete
  42. mungkin maksudnya kita harus berusaha dahulu sebelum kita pasrah .

    ReplyDelete

i hate spammers....