Saturday, July 12, 2008

Jangan Menunda Kebahagiaan

BY tyas indree IN , 50 comments

Beberapa hari yang lalu aku kumpul2 sama temen2 di salah satu kafe. Ngobrol sana ngobrol sini, akhirnya pembicaraan kita nyangkut ke masalah kebahagiaan hidup. "Hidup kamu bahagia nggak nih sekarang..?" Aku agak2 kaget n miris denger jawaban temen2ku. Dari 8 temen2ku, 9 termasuk aku, cuma 2 yang bilang bahwa mereka bahagia.

Trus kenapa mereka (merasa) nggak bahagia?
Jawabannya antara lain gini nih:
"Abis, beratku belum bisa turun2 nih, masih harus kurangin 5 kilo lagi.."
"Ntar kalo mobil gue udah ganti yang itu tuh, baru deh gue happy.."
"Kalo taun ini gue gak bisa mencapai grade 5 di kantor, jangan ngomongin happy deh, jauuuuh."
"Mana bisa happy gue, saldo tabungan gue menyedihkan.."

Temen2ku emang nggak cuma ngeluh, mereka berusaha mencapai standar kebahagiaan mereka. Bukan cuma berusaha, tapi ngejar, ngoyo, jungkir balik sampe nggak bisa menikmati hidupnya dalam proses pengejaran kebahagiaan itu. Apa enaknya hidup tapi nggak menikmati detik2 perjalanan hidup itu sendiri?

Menurut aku, kebahagiaan ada dalam Cara Hidup, bukan hanya Tujuan Hidup. Dengan keadaan kita sekarang, bagaimanapun itu, kalau kita mau jujur, banyak sekali karunia yang kita miliki dan bisa membuat kita bahagia. Kebahagiaan ada pada penghargaan yang kita berikan terhadap apa yang kita miliki sekarang.

Jangan suka menunda kebahagiaan. Aku nggak pernah 'menunda' untuk merasa bahagia. Rugi! Kita selalu bisa menciptakan kebahagiaan kita sendiri dari waktu ke waktu. Jangan pernah membuang satu moment yang nyata2 sudah kita punya sekarang ini, cuma karena kita lagi ngejar moment yang lain di masa depan. Bukan berarti nggak perlu ada pengorbanan loh, cuman ya, nggak usah gitu2 amat deh.

Kalo kita ngejar impian dengan sama sekali nggak nikmatin masa sekarang, takutnya gini.. Pas impian itu tercapai, kita belum sempet nikmatin happynya, udah nongol lagi tuh impian yg baru, (manusia kan gak pernah ada puasnya).. Trus kita kejar lagi, kebuang lagi happy momentnya.. Kapan happy nyaaa..??

Ngeblog aja yuuuk, biar happy teruuuuss.....


PS: aku bikin abstraksi lagiii.. liat di sini yaa..

50 comments:

  1. Iya deh.. Kalo yang bagian hepi-hepinya kasi Tyas, kalo giliran nungguin sisa download 0.1% kasi aku.. :P Nice story Tyas!

    ReplyDelete
  2. terus nge-blog terus bahagia :D

    ReplyDelete
  3. @aan: sudahlah an, terima aja.. kamu kan hepi juga nunggu donlotan yg tinggal 0.1% itu.. hihi..

    @didut: no blog no happy..

    ReplyDelete
  4. iya setuju bgt. life is like a pilgrimage. yg penting bukan tujuannya, tp perjalanannya. nikmati prosesnya. bahkan ada yg bilang kalau satu-satunya yg kita miliki adalah saat sekarang, bukan masa lalu atau masa depan. jadi selalu hadirlah dan nikmati saat sekarangmu. masa lalu n masa depan ada "sekarang"nya sendiri.
    *sok bijak mode : on*

    ReplyDelete
  5. setuju banget sama bahasan mbak Tyas..
    Emang kita ga perlu menunda untuk merasa bahagia. Hanya saja, terkadang kita ingin membahagiakan orang lain (yang memiliki cara pandang berbeda tentang kebahagiaan) sehingga kita lupa dengan kebahagiaan kita. Soalnya kita hidup kan ga sendirian, mungkin itu ya tantangan hidup yang harus dijalani setiap orang :D
    Ceile.. melaju terus dengan shvoongnya :D
    Congrats ya..
    *lama-lama saya bisa tertarik juga nih ikutan shvoong*

    ReplyDelete
  6. @st_hart: aku suka kata2nya.. "masa lalu n masa depan ada 'sekarang'nya sendiri.."
    just enjoy 'the now of your life'..

    @ipung: sbenernya pikiran bisa di-stel kok Pung.. Bahwa kita juga merasa bahagia dalam perjalanan membuat orang lain bahagia..
    Hal2 kecil pun bisa kita anggap sbg pembuat kebahagiaan..
    *hiii, gak pantes banget aku jd org sok wise..* :-)

    ReplyDelete
  7. bener! ngeblog bikin happy :).
    Btw, bahagia itu relatif sih... tergantung dari masing2 individu.. ada yang menurut orang lain tinggi banget tapi menurutnya biasa. ada yang biasa aj. ya syukuri aje apa yang ada dan tetep nge blog... HIDUP BLOGGER :)

    ReplyDelete
  8. gimana mau bahagia beberapa hari ini inet lemot speedy payah

    ReplyDelete
  9. bener bgt mbak, qt gak blh menunda kbhagiaan. spt prinsipku, orang lain gak blh buat qt sedih, bahagia & sedih adalah qt sndri yang menciptakannya. (eh prinsipku bener gak ya?, kok jd gak yakin gini???)

    ReplyDelete
  10. Bukankah bahagia itu nggak perlu di cari? Ia adanya di hati kita masing-masing, tinggal bagaimana kita memaknai apa yang terjadi dlm hidup ini.

    ReplyDelete
  11. whoa! btul! kita jangan menunda..
    Jangan menunda kebahagiaan, dan jangan menunda kesedihan.
    jangan berlebihan ketika bahagia, dan jangan berlebihan ketika bersedih

    ReplyDelete
  12. @ackmali@: iya, kalo aku sih, jajan es cendol di pinggir jalan pas hari lagi panas2nya, udah merupakan happy moment buat aku..
    eh, tapi asal airnya mateng loh.. ntar diare.. hehe..

    @oeoes: nikmati aja saat nunggu speedy nggak lemot lagi.. sambil duduk depan compie, jambak2 rambut sendiri.. teriak2 "I feel Good.. yeeeaaahh"..
    kan keliatannya bahagia tuh oes..?

    @else: bener els, bahagia atau sedih cuma settingan di pikiran kita kok.. :-D

    @ani: bener banget mbak.. dari pikiran turun ke hati..
    apa dari hati trus naik ke pikiran ya..?
    dua-duanya deh..

    @ari kurniadi: saat yang paling menggembirakan ataupun paling menyedihkan pun, suatu saat hanya akan jadi masa lalu..
    jadi jangan menyikapinya secara berlebihan..
    itu prinsipku dari dulu mas.. siiip.. agree, agree..

    ReplyDelete
  13. bahagiaku ada di aku, tidak ditempat lain dan tidak dibenda lain :-)

    memang perlu waktu dan kedewasaan untuk menjadi bahagia :-)

    ReplyDelete
  14. @balidreamhome: iya ya.. kenapa harus tergantung kepada sesuatu atau seseorang..?

    ReplyDelete
  15. Mbak, aku juga visit blog mu ini, utk nambah dollar mu nanti aku klik2 dan search melalui blog mu.

    GOODBOY
    Salam

    ReplyDelete
  16. yup.. bahagia itu pilihan.
    kata iklan; "tua itu pasti,dewasa itu pilihan...termasuk pilihan berbahagia.
    pilih bahagia ato susah..? pastilah pilih berbahagia.
    nice posting.
    be happy aja dengan pilihan kita.

    ReplyDelete
  17. yak, betul sekali!
    yg bisa bikin kita "happy" itu justru cara kita menikmati hidup.
    gimana caranya kita bisa "puas" dgn apa yg sudah kita miliki.
    tp tetap berusaha utk menjadi lebih baik lg.
    karena usaha itu adalah proses.
    dan proses adalah tanda bahwa kita hidup!
    *ciyeh... serius amet neh aku komentarnya. :P*

    btw, kayaknya seru jg neh kalo pas lg reunian aku nanyain pertanyaan ini ke temen2 :
    "Hidup kamu bahagia nggak nih sekarang..?"

    :D

    ReplyDelete
  18. bahagia, sedih, emosi adalah sebagian software yang diberikan sang pencipta kepada manusia, tergantung bagaimana software itu diimplementasikan kepada diri kita

    ReplyDelete
  19. "Kebahagiaan ada pada penghargaan yang kita berikan terhadap apa yang kita miliki sekarang."

    Setuju banget tuh gw... kerna klo kita ga pernah menghargai aka mensyukuri apa yang ud kita miliki kita ga akan pernah ngerasa bahagia. Rugi banget emang...

    btw, gw ud liat abstraksinya. cepet banget ud bikin abstraksi lagi...

    tapi emang bener yah, 'luka lama' itu emang kudu cepet disembuhin biar ga menghalangi kita menggapai masa depan.

    ReplyDelete
  20. manusia di belenggu perasaan , jadi kalalau mau bahagia ia harus melepas belenggu perasaan nya

    ReplyDelete
  21. Waduh.. waduh.. comentNa kerenz amat nie ^_^ hehehe menerut Q sie bahagia datangNa dari diri Qta cuz yg rasain kan. contoh: Qta sedang sakit, Qta yakin kan ja ma diri Qta klo sakit ini bisa buat bahagia cuz dg sakit kn Qta bisa diperhatikan n dirawat dg some1 yg special (Klo ada sie ^_^) jd mulai happy dari dalam diri Qta ntar pasti tertular dg ke yang lain ^_^ MEt HAPPY SMUA ^_^

    ReplyDelete
  22. kok... ceritanya mirip cerita temen saya yah...

    Loh mbak tyas temen saya bukan ya.. tapi bukan ah.. :)

    ReplyDelete
  23. Kebahagiaan itu ngga sama dengan kesenangan....

    ReplyDelete
  24. ya ya.. nice entry... it make me thing about my life... i'm happy dowh...

    ReplyDelete
  25. @GOODBOY: thanks yah, smoga segera jadi blognya biar bisa berbalas visit.. :)

    @bazoekie: ada nggak ya yg lebih milih susah drpd bahagia? kalo ada, yg pasti bukan aku.. hehe..

    @juminten: iya jumi.. setuju, walaupun kita puas dg yg dimiliki, bukan berarti trus stop berusaha.. keep trying, bibeh..

    @papapam: asal jangan software bajakan ya papapam.. :)

    @precious gift: udah jadi bikin abstraksi blom neh..? ditunggu kabarnya kalo udah ya..

    ReplyDelete
  26. @rudy rushady: bener mas, jgn mau dibelenggu oleh apapun, termasuk perasaan kita sendiri.. :)

    @feta: tapi jangan pura2 sakit biar diperhatiin sama yayang yah.. ntar keterusan sakit beneran..

    @firdaus: ah aku bukan temen km ah.. SKSD aja km fir.. hehe kidding.. u r my best cyber friend..

    @ratna: menyamakan kebahagiaan dg kesenangan sesaat, itu pikiran yg dangkal.. tp kenapa banyak yg begitu ya..?

    @adry: hai adry.. how r u? long time no see.. glad to see u blogging again..

    ReplyDelete
  27. gw pernah baca buku..seseorang yg mencari kebahagian kmana"..trus dia ketemu orang bijak dan dia nanya gimana dia bisa mendapat kebahagiaan..si orang bijak menjawab dengan nyuruh menangkap kupu"...kupu" nya susah banget ditangkapnya...ampe si org itu cape n berhenti ngejar"...pas dia duduk eh kupu"nya malah hinggap sendiri di badannya...kebahagiaan itu ga usah dicari jauh" tapi dicari ke dalam diri kita...klo kita bersukur pasti kita akan bahagia...

    ReplyDelete
  28. mimpi "ini-itu" kan harusnya bahagia ya? mungkin hanya jadi sebatas pemimpi, makanya jadi nggak bahagia.

    salam kenal & dan pastinya thanks buat cerita soal kebahagiaannya:)

    ReplyDelete
  29. @radhi: bagus banget tuh ceritanya. emang kita gak boleh terlalu ngoyo ngejar kebahagiaan. lihatlah dekat2 di sekitar kita aja. banyak kebahagiaan yg bisa kita raih dan kita bagi utk sesama..

    @richard: bahagia cuma di mimpi, nggak enak bener.. hehe..

    ReplyDelete
  30. Duh mbak tyas, aku kasihan dengan teman teman mbak tyas yang baru ngerasa bahagia jika targetnya tercapai.
    Saya memandang mereka sebagai orang yang sulit bahagia.
    Kebahagiaan bagi mereka hanya sebatas materi dan jabatan. Apakah mereka yakin, jika materi dan jabatan itu telah diperolehnya lantas mereka bahagia? Saya yakin tidak. Karena mereka akan menuntut yang lebih tinggi lagi. Akhirnya kebahagiaan itu hilang kembali.
    Yang mereka kejar bukan kebahagiaan, tapi kepuasan.

    Tks ya mbak, suatu saat saya ingin posting kebahagaan versi saya... he.he.he.

    ReplyDelete
  31. setuju tan... rugi kalo bahagia aja harus nunggu sesuatu tercapai.. sekarang pun kita bisa memilih utk bahagia..

    ReplyDelete
  32. Wah... very nice posting......

    ReplyDelete
  33. bahagia tidak hanya diukur dari keberhasilan mendapatkan sebuah materi atau kedudukan.. setuju sekali..

    saat ini pun, kalau kita mau merenungkan, sangat banyak hal yg bisa membuat kita bahagia..

    nice post, tyas..

    ReplyDelete
  34. setuju banget, tan..
    kalo hidup cuma buat ngejar kebahagiaan terus, kapan bisa menikmati kebahagiaan itu sendiri..?

    ReplyDelete
  35. nice posting, dear... being grateful of all we've possessed in our life is a happiness itself..

    ReplyDelete
  36. aku bahagia.. dengan keadaanku sekarang.. dengan kelebihan dan kekurangan yg kumiliki sekarang.. bahagiaku ad adi hati, bukan di materi atau posisi..

    ReplyDelete
  37. Bahagia sesungguhnya adalah hasil dari sebuah produk. Buah dari cara hidup yang sehat yaitu: berfikir sehat, berhati bersih, bertindak benar, bersikap wajar, pandai mensyukuri nikmat dari apa pun yang dimiliki, tidak memaksakan diri diluar kemampuan, tidak berbuat sesuatu diluar kewajaran, tidak berangan-angan yang tidak perlu.
    Bahagia itu adalah akibat dari pola hidup, bukan sebab, bahagia itu adalah sebuah hasil produk yang erat hubungannya dengan akhlak, kebahagaiaan itu jangan hanya diinginkan dan dibayang-bayangkan. Seberapa keraspun kita mengiinginkan dan membayangkan, ia tidak akan datang bila kita tidak mempunyai upaya dan usaha untuk menciptakan dan mendatangkan kebahagiaan.

    ReplyDelete
  38. Kita sendiri yang menentukan mau bahagia atau tidak, ini masalah mind set. Fokus aja dan bersyukur pada apa yang sudah kita miliki sekarang, kalau terlalu fokus pada apa yang belum diraih, ngga bakal ada abisnya- karena keinginan manusia ngga ada batasnya...

    ReplyDelete
  39. wah jadi berpikir apa aq udah merasa bahagia ya????

    ReplyDelete
  40. Kebahagiaan adalah hak setiap orang. Namun, kebahagiaan dipengaruhi oleh cara pandang masing-masing orang. Ada sepasang suami-istri yang belum merasa bahagia karena belum memiliki keturunan. Sementara itu, ada pasangan suami-istri yang lain tetap berbahagia walaupun mereka belum dikaruniai anak. Semua ada jalan keluar. Banyak pasangan suami-istri yang merindukan si kecil, memutuskan untuk mengadopsi bayi dari sebuah panti asuhan. Jadi, banyak jalan menuju kebahagiaan.

    ReplyDelete
  41. postingan yang bagus mbak..
    dengan kita mengejar kebahagian masa depan mungkin kita akan kehilangan kebahagian yang seharusnya kita dapatkan sekarang..
    setuju dengan mbak kalo kebahagian itu bisa datang kapan saja tergantung kita maunya gmana...
    wah postingannya mantap mbak makacih mbak...

    ReplyDelete
  42. setuju 2000 persen mbak .... nice artikel

    ReplyDelete
  43. emang bahagia kenapa harus ditunda kalau bisa ya sekarang lah hehehe :D

    ReplyDelete
  44. tidak boleh menunda yang namany berhubungan dengan kebahagiaan..

    salam Admin : Sundulbet.com
    www:sundulbet.com mohon untuk kunjungannya.

    ReplyDelete
  45. Apa kabar mba Tyas Indree...
    Saya bekerja di bidang usaha jasa pariwisata. Mohon maaf ternyata kita punya pengalaman yang berbeda, hampir setiap saat saya menemukan wajah-wajah penuh kebahagiaan. Tertawa, bercanda dan bertingkah unik dengan begitu ringannya. Buat saya pribadi, dalam kode etik profesi saya, saya cukup bahagia bisa membuat client demikian.

    Namun jika saya di tanya person to person tentang hal ini,...
    he he he. . . jawaban jujurnya ternyata: "entahlah"

    Salam hangat dari Magelang.
    ^^

    ReplyDelete
  46. Nice blog and article, thanks for sharing i like your blog

    ReplyDelete
  47. sangat memotifasi tulisannya gan, makasih

    ReplyDelete

i hate spammers....