Saturday, November 29, 2008

Batu Kecil

BY tyas indree IN , 40 comments

Seorang pekerja pada proyek bangunan memanjat atas tembok yang sangat tinggi. Pada suatu saat ia hanya menyampaikan pesan penting kepada teman kerja yang ada dibawahnya. Pekerja itu berteriak-teriak, tetapi temannya tidak bisa mendengar karena suara bising dari mesin-mesin dan orang-orang yang bekerja sehingga usahanya sia-sia belaka.

Oleh karena itu untuk menarik perhatian orang yang ada dibawahnya, ia mencoba melemparkan uang logam didepan temannya. Temannya berhenti bekerja, mengambil uang itu dan lalu bekerja kembali. Pekerja itu mencoba lagi, tetapi usaha yang keduanya pun memperoleh hasil yang sama.

Tiba-tiba ia mendapat ide. Ia mengambil batu kecil lalu melemparkannya ke arah orang itu. Batu itu tepat mengenai kepala temannya, dan karena merasa sakit, temannya menengadah keatas, sekarang pekerja itu dapat menjatuhkan catatan yang berisi pesannya.

Tuhan kadang-kadang menggunakan cobaan-cobaan ringan untuk membuat kitamenengadah keatas kepada-Nya. Seringkali tuhan melimpahi kita dengan rahmat, tetapi tidak cukup untuk membuat kita menengadah kepada-Nya. Karena itu, agar kita selalu mengingat kepada-Nya, tuhan sering menjatuhkan “Batu Kecil” kepada kita.


Sumber: http://inspirasi2.wordpress.com

40 comments:

  1. Hhhhhmmm.... sungguh menggugah artikelnya mbak... duh... memang kita sering mengabaikan perintah-Nya, baik sengaja maupun tidak sengaja..

    Dengan adanya "batu kecil" dari mbak tyas...saya jadi sadar lagi deh... :P

    ReplyDelete
  2. kurang konkreet dari uang langsung batu kecil,coba dilempar pisang goreng atau donat gimana reaksinya..?he..he..he...kidding

    ReplyDelete
  3. Insprirasional posting ..!!!

    sekali dicoba dengan yang ringan dulu, apakah kita tersadar ... kalo nggak sadar juga dicoba lagi pada level berikutnya ...

    Thanks for the posting dek ..!!!

    ReplyDelete
  4. Benar mbak Tyas...

    Sebagian orang lupa pada Allah saat menerima limpahan nikmat-Nya. Dan baru mendekat di saat diberi ujian yg menyakitkannya

    Nice reading mbak

    ReplyDelete
  5. artikelnya mbak bagus2.. good posting mbak :)

    ReplyDelete
  6. duh ak "dilempari batu kecil" ma mbak tyas ne, makasih pencerahannya mbak, mbak satu ini emang te o pe

    ReplyDelete
  7. betul mbak..kadang2 kita menerima 'cubitan' dari Tuhan, supaya kita tidak terlena.

    nice posting mbak..

    ReplyDelete
  8. kayaknya aku lagi di coba nih sama yg diatas.... dikasih sakit supaya lebih bertakwa lagi kepada-NYA D

    ReplyDelete
  9. inspiratif..
    andire wongso ya mba?
    hehehehe..

    ReplyDelete
  10. Untung setelah dilempar batu kecil temannya melihat ke atas ya.. kalo yang lempar batu kecil uda bete.. lama-lama bakal nglempar batu besar tuh :D

    ReplyDelete
  11. he..he.. iya yach.. klo dikasih cobaan beraddd baru nyadar ya bu.... :P

    ReplyDelete
  12. hmmm bener juga ya Mbak... kalau dapat nikmat kita suka lupa mensyukuri....kalau dapat musibah baru ingat kepadanya....mdh2an setelah membaca artikel ini kita selalu mengingatnya baik dikala suka maupun duka...

    ReplyDelete
  13. emang bener yah kalau profil blogger cewek lebih marketable, apalagi kalau cantik kayak gini heheh :)) lam kenal yah mbak.. (atau bu??)

    ReplyDelete
  14. intinya kita jangan lupa ama tuhan..bener kan mbak tyas

    ReplyDelete
  15. itulah manusia mba',saat diberi kenikmatan tidak ingat dengan sang Pencipta, dan saat cobaan datang baru deh minta2. thanks udah mengingatkan saya untuk selalu bersyukur, sekecil apapun itu..makasih

    ReplyDelete
  16. Yups batu kecl memang perlu, karena terkadang kita terlalu sibuk sama dunia dan lupa menengadah kepada-Nya, Nice post jeng :-)

    ReplyDelete
  17. suatu cerita yang sangat menarik

    ReplyDelete
  18. besok tak coba ngelempar batu sampyan ya mbak...!!!hehehehehe
    nice posting makasih dah ngingetin
    aku kembali kejalan yang benar lagi nih, hehehehehe

    ReplyDelete
  19. Hmmmm....otak bodo saya mengatakan, "berarti Tuhan pekerja bangunan ya...", lalu kemudian dipisuhi ma otak lumayan pinter saya,"husshh...ati2 nek ngomong nyuk...!!!", hahaha....

    Btw jangan lupa mbak, kadang kita mengira Tuhan sedang berbaek hati membanjiri kita dengan rahmat berupa harta yang berlimpah, istri yang cantik, anak2 yang cerdas, dan perkasa di ranjang(??? yang ini ngawur), tapi sesungguhnya itu semua adalah cobaan bagi umat manusia...Tuhan menguji keimanan kita baik di kala senang maupun susah...hmmm...jadi koyo kyai aku malahen...wes ah...

    ReplyDelete
  20. Sudah menjadi kebutuhan bathin manakala kita mendapatkan kesedihan, kesengsaraan atau musibah yang dialami selalu mengingatNya.
    Manusia tidak akan lepas dari cobaan dan batu kecil adalah bagian dari bentuk instrospeksi diri.
    Menarik sekali artikelnya mba Tyas.
    Makasih udah berbagi yah..

    ReplyDelete
  21. keimanan manusia memang labil, kadang tebal, kadang tipis....

    ReplyDelete
  22. mbak tyas.........., tapi nirmana kadang pernah juga lho..nemui orang yg meski udah ditimpukin batu gede2 ma yang KUASA tapi tetep aja ga nyadar2, ga mau inget kepadaNYA.
    sudah mati kali hatinya ya orang seperti itu.

    ReplyDelete
  23. bagus bgt tulisannya
    emang kadang jika diberi rejeki suka lupa diri
    tp kalo di beri cobaan baru deh inget lagi
    sama Sang Pencipta
    thanks friend, sudah diingatkan

    ReplyDelete
  24. nice posting, jeng...
    jadi sebelum ditimpuk batu yang lebih gede, sebaiknya kita segera sadar dan bertobat yah...
    makasih buat pencerahannya!

    ReplyDelete
  25. semoga Allah swt senantiasa membimbing umat nya menuju Cahaya-NYA :D

    ReplyDelete
  26. makasih sudah diingatkan, adar selalu bisa mengingatNya selalu hrs melalui sentilan jg nih :)

    ReplyDelete
  27. iya kita emang lebih mudah untuk bereaksi sama hal2 yang menyedihkan ketimbang bersyukur atas sebuah nikmat allah. terkadang manusia itu pathetic sekali ya....

    ReplyDelete
  28. setuju sama tukang nggunem .......

    ReplyDelete
  29. pengen dtimpukin makanan aja mbak yg banyak hehehe *ngarep*
    baik yah Sang Pencipta tu, Dia gak berpaling dari umatnya yg lupa, saking sayangnya tu sama umat, gak dbiarin gitu ajah, selalu aja Dia memberi kesempatan dgn mengingatkan lewat batu kecil ntu:)

    ReplyDelete
  30. mbakyuku saiki artikele bertema religi yak.....

    ReplyDelete
  31. wuaahh.. tulisan yang bener2 maknyus, terima kasih mbak

    ReplyDelete
  32. duh...., dah gak bisa berkata kata lagi dah......

    ReplyDelete
  33. untung batu kecil bukan duren...sakit tapi kalo dimakan..mmm, nice article mbak

    ReplyDelete
  34. wahahahaa... inspiratif banged mbake. klo duit pura - pura gak tau dapet duit, klo udah batu, baru clingak clinguk minta melas ato malah mo marah marah

    ReplyDelete
  35. boleh juga nih ceritanya, ditunggu ya postingan selanjutnya ;)

    ReplyDelete
  36. bagus, cerita yang menarik memiliki makna..memang terkadang kita tidak sadar akan cobaan yang sedang kita alami, padahal di balik cobaan itu ada sesuatu "hal" yang sedang menunggu kita

    ReplyDelete
  37. nice post mbak.. memang orang jarang yg mengingat Sang Pencipta kalau sedang senang.. tapi begitu susah sedikit, berdoanya sampai nangis2..

    thx sudah mengingatkan ya mbak..

    ReplyDelete
  38. ibarat yang mengena banget, tan..

    ReplyDelete
  39. ingatlah dan bersyukurlah selalu kepada Tuhan, baik dalam kebahagiaan ataupun dalam penderitaan..

    ReplyDelete

i hate spammers....