Friday, May 30, 2008

Jangan sampe nggak punya mimpi..

BY tyas indree IN , , 9 comments


Tadi pagi aku mulai ngegym (lagi) setelah mungkin 6 bulan nggak pernah ngegym. Awalnya aerobic dulu, baru pegang alat. Aku udah bilang sama diriku sendiri, “Jangan maksain dulu, ini baru pertama.” Oke, aku cuma main dumble kecil2 latihan tangan. Tapi pas repetisi sambil ngaca, jadi keliatan tuh semua part of body yang selama ini pengen banget aku bagusin. Ya triceplah, perutlah, bokonglah, pahalah.. Mimpiku waktu jaman kuliah keluar lagi.. Pengen punya body kaya J Lo, hehe.. Waktu aku kuliah, lagu pertamanya J Lo yang If You Had My Love happening banget tuh. Aku sampe ngikutin dancenya yang di video klipnya itu.. Dan waktu itu, dengan sering ngegym, mimpi itu sudah pernah tercapai.. Walaupun sekarang faktor “U” udah sangat berpengaruh, tapi sah-sah aja dong kalo punya mimpi yang sama lagi..

Itulah kekuatan sebuah mimpi. Entah kita udah pernah mencapainya atau belum sama sekali, mimpi kitalah yang membuat kita terus bergerak mendekat buat mencapainya. Mimpi tentang apapun, akan membuat kita bersemangat buat bertindak.

Kita sendiri yang bisa mengukur kemampuan kita dalam usaha untuk mencapainya. Untuk mencapai body (nyaris) seperti J Lo, mungkin kita mentargetkan bisa mencapainya dalam 1 tahun. Dan itu bisa kita capai sedikit demi sedikit dari mulai membentuk perut dulu dalam 3 bulan, baru tangan dalam 2 bulan, terus paha dalam 2 bulan, terus bokong dalam 3 bulan, dan seterusnya. Itu umpama loh!

Jadi, semua mimpi atau tujuan jangka panjang kita bisa kita pecah-pecah jadi tujuan jangka pendek untuk lebih mempermudah. Itu berlaku untuk semua mimpi, bukan cuma body shaping aja. Bisa bayangin kalo kita nggak punya mimpi, nggak ada tujuan, kita cuma wira-wiri kesana kemari dan nggak tau kita akan sampe kemana.

Aku menerapkan itu dalam hal finance juga. Setiap awal tahun aku tegesin ke diriku sendiri aku harus bisa nambah uang di tabunganku, misalnya minimal 15 juta. Aku pecah-pecah jadi 12 bulan. Bisa dalam angka yang konsisten sama, atau beda-beda. Contohnya :



  • Di bulan Januari sampai Mei, aku harus bisa nabung 1 juta tiap bulan dari penghasilan tetapku.

  • Di bulan Juni n Juli, saatnya liburan panjang aku biasa jualan sexy ethnic dress n accessories rancangan sendiri di Jogja. Kalo pas liburan, Jogja penuuuuh banget pendatang, harus dimanfaatin tuh. Jadi di bulan2 itu aku harus bisa nabung masing-masing 2,5 juta.

  • Di bulan Agustus, balik kaya biasa lagi, harus nabung 1 juta.

  • Di bulan September n Oktober, ada puasa n lebaran nih. Biasanya jualan parsel, tapi berhubung banyak larangan bagi pejabat untuk menerima parsel, ganti bisnis, jadi bikin kue-kue kering, sama jualan tajil n makanan buka puasa. Harus bisa nabung masing-masing 2,5 juta.

  • Di bulan November, nabung biasa lagi, harus bisa 1 juta.

  • Di bulan Desember, ada Natal n Tahun Baru. Banyak bazaar2 akhir tahun. Ikut jualan ngabisin stock baju n accessories bulan Juli. Harus bisa nabung 2 juta.


Bukan hal yang gampang untuk commit terhadap apa yang udah direncanakan. Pas lebaran misalnya, pasti banyak dana yang harus kita keluarin buat keponakan2 n sodara2 yang lain. Ada enak n nggak enaknya punya keluarga yang (sangat) besar. Setiap lebaran, keluargaku selalu kumpul, halal bihalal, dan jumlahnya almost 100 orang. Dari Eyang, Pakde, Bude, Om, Tante, Sepupu, Keponakan, anaknya lagi, anaknya lagi, semuanya kumpul. Jadi, pastinya dana buat ngasih ke ‘pasukan petasan banting’ bisa lumayan gede. Kalo jaman aku kecil dulu, dikasih ribu2an udah seneng banget. Sekarang, buat anak-anak itu minimal 20 ribuanlah. Belum kalo mak-maknya juga ikut2an, hehe.. Nah, pengeluaran kaya gini juga udah harus direncanain jauh2 hari. Kita tetapkan sekian, n nggak boleh lebih. Rencana jumlah uang yang harus ditabung juga mungkin jadi meleset. Tapi nggak papa, yang penting kita tetep punya kontrol, jangan sampe kita malah abis-abisan saat lebaran, apalagi hanya supaya dibilang ‘oke’ sama keluarga besar.

Jadi, balik lagi, orang yang udah punya mimpilah yang bisa menyemangati dirinya untuk bertindak sesuai jalur mimpinya itu. Jangan sampe kita nggak punya mimpi, atau nggak berani mimpi. Dunia punya alat2 canggih yang tadinya nggak ada, juga awalnya cuma dari mimpi..

Gara-gara mimpi tentang J Lo itu juga, aku tadi jadi over trained. Ini badanku mulai pegel-pegel.. Besok pasti nggak bisa ngangkat tangan.. Nggak papa deh.. Seneng rasanya hari ini punya mimpi baru lagi (walaupun stock lama) soal body..

9 comments:

  1. Iya tuh Mbak Tyas,saya juga punya impian.Udah baca belum impian saya di blog berjudul "Impian Saya"?

    ReplyDelete
  2. tan, oke banget deh... harus ngikutin nih bikin wish list kaya gitu...
    thanx sharingnya ya tan..

    ReplyDelete
  3. nice post, tyas.. you should be my financial planner.. lol..

    ReplyDelete
  4. mimpi memang memiliki kekuatan yang luar biasa, dengan impian dan usaha mimipi itu berubah menjadi nyata.

    ReplyDelete
  5. Kalau menurut saya, impian adalah sesuatu yang harus terwujud...tidak ada toleransi untuk sebuah impian..

    ReplyDelete
  6. benar sekali... tanpa mimpi kita akan terombang-ambing, tidak punya arah tujuan dalam hidup,dan kekuatan mimpi itu memang dahsyat, contohnya orang dulu bermimpi ke luar angkasa, kalau dulu pasti dikatakan orang gila punya mimpi seperti itu, tp akhirnya sekarang bahkan sudah bisa ikut tour kesana meski tidak semua org bisa ikut krn sangat mahal

    ReplyDelete
  7. tanpa mimpi hidupp seorang menjadi hampa karena tidak punya harapan seperti burung tanpa sayap

    ReplyDelete
  8. wah kalau ga punya mimpi ya ga punya cita cita
    bener nggak mba yu ??

    mbah yu minta acc fb nya donk

    ReplyDelete

i hate spammers....